AALI
9700
ABBA
286
ABDA
7375
ABMM
1380
ACES
1340
ACST
190
ACST-R
0
ADES
3400
ADHI
825
ADMF
7550
ADMG
194
ADRO
2230
AGAR
344
AGII
1435
AGRO
1345
AGRO-R
0
AGRS
167
AHAP
69
AIMS
372
AIMS-W
0
AISA
179
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
1140
AKRA
785
AKSI
845
ALDO
1485
ALKA
346
ALMI
278
ALTO
270
Market Watch
Last updated : 2022/01/19 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
502.22
-0.66%
-3.34
IHSG
6591.98
-0.33%
-22.08
LQ45
938.61
-0.66%
-6.20
HSI
24064.06
-0.2%
-48.72
N225
27467.23
-2.8%
-790.02
NYSE
16950.91
-1.56%
-268.15
Kurs
HKD/IDR 1,842
USD/IDR 14,369
Emas
837,003 / gram

BEI Sebut Tiga Juta Investor Ritel Punya Ribuan Triliun Saham

MARKET NEWS
Dinar Fitra Maghiszha
Selasa, 16 November 2021 17:19 WIB
BEI menyebut pasar modal Indonesia telah mengalami pemulihan menjelang akhir tahun 2021.
BEI Sebut Tiga Juta Investor Ritel Punya Ribuan Triliun Saham
BEI Sebut Tiga Juta Investor Ritel Punya Ribuan Triliun Saham

IDXChannel - Direktur Utama Bursa Efek Indonesia (BEI) Inarno Djajadi memaparkan bahwa pasar modal Indonesia telah mengalami pemulihan menjelang akhir tahun 2021.

Inarno menjelaskan bahwa sejumlah sektor telah tumbuh baik dari sisi perdagangan, pertumbuhan, perusahaan tercatat, maupun investor.

"Menuju akhir tahun 2021, pasar modal Indonesia telah pulih dan kembali mencatatkan rekor pertumbuhan baru baik dari segi perdagangan, pertumbuhan perusahaan tercatat, maupun investor," kata Inarno dalam CEO Network 2021, Selasa (16/11/2021).

Inarno mencatat bahwa pada 11 November 2021 yang lalu, Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) berhasil mencatatkan rekor tertinggi baru di level 6.691, diikuti dengan kapitalisasi pasar dengan nilai total Rp8.215 Triliun.

Rata-rata nilai transaksi meningkat 45% menjadi 13,4 triliun per hari, diikuti peningkatan frekuensi sebanyak 91% menjadi 1,3 juta transaksi per hari, dengan peningkatan volume 76 persen menjadi 20 miliar saham per hari.

Hingga Oktober 2021, investor pasar modal telah mencapai 6,7 juta investor atau tumbuh 7,5x lipat sejak 2016. Di antara investor pasar modal itu terdapat investor saham yang juga mengalami peningkatan pesat sebanyak 1,4 juta investor menjadi 3 juta investor atau tumbuh 5,7x lipat sejak 2016.

Peningkatan ini juga diikuti dengan jumlah investor yang aktif bertransaksi. Pada periode yang sama, terdapat peningkatan 111 menjadi 200.000 investor aktif setiap harinya. Inarno menyatakan bahwa tahun 2020 lalu merupakan tahun kebangkitan investor domestik. 

"Jumlah kepemilikan investor saham telah mencapai 14%, artinya sebanyak 3 juta investor ritel memiliki 1.116 triliun saham atau rata-rata Rp368 juta per investor," tukas Inarno.

Sementara itu, investor ritel juga berhasil merajai transaksi bursa di 2021 dengan porsi transaksi mencapai 57%.

Senada, Ketua Dewan Komisaris Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Wimboh Santoso memaparkan kinerja pasar modal Indonesia telah menunjukkan catatan positif. Wimboh menyebut Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) sudah jauh lebih tinggi dibandingkan masa sebelum pandemi.

Diketahui, IHSG pada sore ini ditutup naik (0,53%) di 6.651,208, dengan transaksi mencapai Rp12,9 triliun dan volume sebesar 26,8 miliar.

"Dapat kami sampaikan, kami di pasar modal bahwa IHSG saat ini sudah jauh lebih tinggi dibandingkan sebelum masa prapandemi. Year to date naik 10,56 persen, ini kinerjanya terbaik di kawasan dan juga market caps sudah 8,124 triliun, sektor yang mendorong adalah teknologi, konsumer produk, dan kesehatan," tutur Wimboh. (NDA)

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD