AALI
8825
ABBA
234
ABDA
6025
ABMM
4330
ACES
630
ACST
196
ACST-R
0
ADES
7175
ADHI
760
ADMF
8500
ADMG
167
ADRO
3870
AGAR
306
AGII
2360
AGRO
620
AGRO-R
0
AGRS
100
AHAP
107
AIMS
250
AIMS-W
0
AISA
147
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
1580
AKRA
1305
AKSI
320
ALDO
700
ALKA
290
ALMI
398
ALTO
172
Market Watch
Last updated : 2022/09/26 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
534.02
-1.46%
-7.89
IHSG
7072.03
-1.48%
-106.56
LQ45
1010.69
-1.46%
-14.94
HSI
17835.35
-0.55%
-97.92
N225
26448.89
-2.6%
-704.94
NYSE
13796.99
-2.26%
-319.60
Kurs
HKD/IDR 1,914
USD/IDR 15,031
Emas
791,977 / gram

Laba Merosot 11,24 Persen, Saham Sido Muncul (SIDO) Langsung Kena ARB

MARKET NEWS
TIM RISET IDX CHANNEL
Jum'at, 29 Juli 2022 00:10 WIB
Investor melego saham SIDO seiring laporan keuangan perusahaan semester I 2022 yang kurang memuaskan.
Laba Merosot 11,24 Persen, Saham Sido Muncul (SIDO) Langsung Kena ARB. (Foto: MNC Media)
Laba Merosot 11,24 Persen, Saham Sido Muncul (SIDO) Langsung Kena ARB. (Foto: MNC Media)

IDXChannel – Harga saham emiten produsen jamu dan obat herbal modern PT Industri Jamu Dan Farmasi Sido Muncul Tbk (SIDO) anjlok hingga batas auto rejection bawah (ARB) 7 persen hingga penutupan sesi I Jumat (29/7/2022). Investor melego saham SIDO seiring laporan keuangan perusahaan yang kurang memuaskan.

Menurut data Bursa Efek Indonesia (BEI), harga saham SIDO anjlok 6,70% ke Rp905/saham dengan nilai transaksi Rp95,88 miliar. Sementara, volume perdagangan mencapai 104,53 juta, melebihi (breakout) rerata 20 hari terakhir yang sebesar 14,98 juta saham.

Dengan ini, dalam sepekan saham SIDO sudah ambles 7,18%, dalam sebulan merosot 7,18%. Sementara, sejak awal tahun (ytd), saham SIDO masih naik 4,62%.

Pagi tadi, SIDO merilis laporan keuangan di  website BEI dengan mencatatkan penurunan laba bersih 11,24% secara tahunan (yoy) menjadi Rp445,60 miliar sepanjang semester I 2022.

Laba bersih SIDO sepanjang 6 bulan pertama tahun ini lebih rendah dari laba bersih semester I 2021 yang mencapai Rp502 miliar.

Penurunan laba bersih tersebut seiring pendapatan bersih SIDO turun 2,58% secara yoy dari Rp1,65 triliun pada akhir semester I tahun lalu menjadi Rp1,61 triliun pada periode yang sama tahun ini.

Rinciannya, penjualan jamu herbal dan suplemen turun menjadi Rp988,73 miliar dari semester I 2021 sebesar Rp1,06 triliun. Sementara, segmen penjualan makanan dan minuman tumbuh dari Rp526,23 miliar dari semester I 2021 menjadi Rp544,82 miliar.

Adapun, penjualan produk farmasi sebesar Rp78,55 miliar sepanjang paruh pertama tahun ini.

Seiring penurunan pendapatan bersih perusahaan, beban pokok penjualan SIDO membengkak 4,54% yoy menjadi Rp757,61 miliar per semester I 2022.

Total aset SIDO juga tercatat turun 12,07% menjadi Rp3,58 triliun per 30 Juni 2022 dari posisi 31 Desember 2021 sebesar Rp4,07 triliun. Ini terjadi seiring penurunan liabilitas 43,59% menjadi Rp337,19 miliar dan penurunan ekuitas 6,64% menjadi Rp3,24 triliun per 30 Juni 2022.

Dalam penjelasan di keterangan tertulis kepada bursa, manajemen SIDO menjelaskan penurunan total liabilitas atau kewajiban secara signifikan tersebut dikontribusikan oleh penurunan utang pajak hingga 86,3% per 30 Juni 2022 dari posisi 31 Desember tahun lalu.

Selain utang pajak, terjadi pula penurunan beban akrual sebesar 64,7% dibandingkan akhir tahun lalu. (ADF)

Disclaimer: Keputusan pembelian/penjualan saham sepenuhnya ada di tangan investor.

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD