Perbankan RI Terkuat di Asean, OJK Desain Permodalan Bank Siap Hadapi Krisis

Market News
Fahmi Abidin
Senin, 28 September 2020 09:00 WIB
Meski berada di tengah pandemi dan cukup memengaruhi kinerja sektor keuangan, nyatanya kondisi permodalan nasional perbankan sangat tangguh.
Perbankan RI Terkuat di Asean, OJK Desain Permodalan Bank Siap Hadapi Krisis. (Foto: Ist)

IDXChannel - Meski berada di tengah pandemi dan cukup memengaruhi kinerja sektor keuangan, nyatanya diungkapkan Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso, kondisi permodalan nasional perbankan sangat tangguh dan mengungguli negara tetangga.

"Permodalan perbankan ini kita desain dengan kuat dan memang sudah kita desain untuk berbagai kondisi baik normal maupu krisis jadi kuat. Bahkan permodalan kita terkuat di ASEAN," ujar Wimboh Santoso seperti dikutip iNews, Senin (28/9/2020).

Berdasarkan data OJK, rasio kecukupan modal atau capital adequacy ratio (CAR) perbankan per Juli 2020 mencapai 23,1 persen. CAR perbankan di Malaysia dan Thailand misalnya sekitar 18 persen sementara Filipina 15 persen.

Menurut Wimboh, kuatnya permodalan ini disebabkan kebijakan Bank Indonesia (BI) yang melonggarkan giro wajib minimum (GWM) di samping penurunan suku bunga acuan.

"Likuditas enggak ada masalah karena BI sudah memberikan stimulus yang mana menurunkan GWM," katanya.

likuiditas yang kuat tersebut dinilai Wimboh dapat menjadi basis perbankan menjalankan restrukturisasi kredit kepada nasabah. Hingga 7 September 2020, keringanan kredit diberikan kepada 7,83 juta nasabah bank dengan nilai baki Rp878,57 triliun. Sementara 5,2 juta nasabah perusahaan pembiayaan mendapatkan restrukturisasi Rp168,77 triliun. (*)

Baca Juga