AALI
9925
ABBA
296
ABDA
6725
ABMM
1405
ACES
1350
ACST
200
ACST-R
0
ADES
3710
ADHI
865
ADMF
7600
ADMG
195
ADRO
2290
AGAR
354
AGII
1480
AGRO
1485
AGRO-R
0
AGRS
152
AHAP
71
AIMS
406
AIMS-W
0
AISA
178
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
1135
AKRA
815
AKSI
740
ALDO
1405
ALKA
358
ALMI
296
ALTO
224
Market Watch
Last updated : 2022/01/17 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
508.46
-0.25%
-1.28
IHSG
6667.03
-0.39%
-26.37
LQ45
950.27
-0.28%
-2.68
HSI
24196.26
-0.77%
-187.06
N225
28318.54
0.69%
+194.26
NYSE
17219.06
-0.23%
-39.94
Kurs
HKD/IDR 1,836
USD/IDR 14,305
Emas
836,242 / gram

Tawarkan 25,54 Miliar Saham ke IPO, Mitratel Incar Rp24,90 Triliun

MARKET NEWS
Aditya Pratama/iNews
Selasa, 26 Oktober 2021 12:59 WIB
PT Dayamitra Telekomunikasi Tbk atau Mitratel segera melaksanakan initial public offering (IPO) dengan melepas 25.540.000.000 saham.
Tawarkan 25,54 Miliar Saham ke IPO, Mitratel Incar Rp24,90 Triliun. (Foto: MNC Media)
Tawarkan 25,54 Miliar Saham ke IPO, Mitratel Incar Rp24,90 Triliun. (Foto: MNC Media)

IDXChannel - Salah satu anak usaha PT Telkom Indonesia Tbk (TLKM), PT Dayamitra Telekomunikasi Tbk atau Mitratel segera melaksanakan initial public offering (IPO) dengan melepas 25.540.000.000 saham atau 29,85 persen dari modal yang disetor dengan nilai nominal Rp228 per saham.

Dikutip dari prospektus yang dikeluarkan Perseroan, saham yang akan ditawarkan kepada masyarakat dengan harga penawaran berkisar antara Rp775 sampai dengan Rp975 per saham. Dengan demikian, jumlah seluruh nilai IPO sebanyak-banyaknya sebesar Rp24,90 triliun.

Selain itu, sesuai dengan keputusan sirkuler seluruh pemegang saham, Perseroan mengadakan Program ESA dengan jumlah sebanyak-banyaknya sebesar 0,10 persen saham dari saham yang ditawarkan dalam IPO atau sebanyak-banyaknya sebesar 25 juta saham.

Perseroan juga telah menyetujui pelaksanaan Program MESOP dengan jumlah sebanyak-banyaknya sebesar 0,13 persen dari jumlah modal ditempatkan dan disetor penuh setelah penawaran umum perdana saham atau sebanyak-banyaknya sebesar 112 juta saham.

Adapun sekitar 90 persen dana hasil IPO setelah dikurangi dengan biaya emisi akan digunakan untuk belanja modal Perseroan yang terdiri dari sekitar 44 persen akan digunakan untuk belanja modal organik di antaranya mengembangkan dan memperluas hubungan dengan pelanggan melalui penambahan penyewa kolokasi, yang mencakup berbagai pengeluaran terkait dengan penguatan (strengthening) dan penambahan menara yang dimiliki Perseroan saat ini.

Lalu, pembangunan menara baru dan penambahan site baru (termasuk biaya sewa lahan baru) untuk dibangun untuk pesanan build-to-suit untuk berbagai operator telekomunikasi besar di Indonesia, dan ekspansi ke teknologi dan layanan yang dapat bersinergi dengan bisnis penyewaan menara Perseroan (seperti layanan digital dan fiber).

Kemudian, sekitar 56 persen akan digunakan untuk belanja modal anorganik, di antaranya akuisisi strategis portofolio menara berkualitas di Indonesia, terutama menara yang dimiliki oleh operator telekomunikasi terkemuka di Indonesia, dan akuisisi strategis produk, teknologi, dan layanan baru yang dapat bersinergi dengan bisnis penyewaan menara Perseroan di Indonesia.

Sementara itu, sisanya akan digunakan untuk kebutuhan modal kerja dan kebutuhan Perseroan lainnya seperti peningkatan sistem teknologi informasi Perseroan dan penerapan program pengembangan yang berkualitas untuk menara telekomunikasi Perseroan. (TYO)

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD