AALI
9725
ABBA
190
ABDA
0
ABMM
2390
ACES
800
ACST
170
ACST-R
0
ADES
7700
ADHI
805
ADMF
8100
ADMG
176
ADRO
2960
AGAR
324
AGII
2100
AGRO
770
AGRO-R
0
AGRS
122
AHAP
56
AIMS
250
AIMS-W
0
AISA
151
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
1535
AKRA
1070
AKSI
290
ALDO
860
ALKA
294
ALMI
292
ALTO
214
Market Watch
Last updated : 2022/06/27 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
539.46
-0.84%
-4.57
IHSG
7016.06
-0.38%
-26.88
LQ45
1010.74
-0.81%
-8.25
HSI
22229.52
2.35%
+510.46
N225
26871.27
1.43%
+379.30
NYSE
14811.55
2.84%
+409.43
Kurs
HKD/IDR 1,884
USD/IDR 14,800
Emas
873,287 / gram

Sejarah Wabah Penyakit Mulut dan Kuku Ternak (PMK) yang Kembali Merebak di Indonesia

MILENOMIC
Ratih Ika Wijayanti/SEO
Senin, 20 Juni 2022 15:20 WIB
Sejarah wabah penyakit mulut dan kuku ternak (PMK) di Indonesia dimulai pada 1887 bersamaan dengan diimpornya sapi-sapi dari Belanda kala itu.
Sejarah Wabah Penyakit Mulut dan Kuku Ternak (PMK). (Foto: MNC Media)
Sejarah Wabah Penyakit Mulut dan Kuku Ternak (PMK). (Foto: MNC Media)

IDXChannelSejarah wabah penyakit mulut dan kuku ternak (PMK) di Indonesia dimulai pada 1887 bersamaan dengan diimpornya sapi-sapi dari Belanda kala itu. Sejak saat itulah wabah yang berasal dari virus ini mulai mewabah dalam pengelolaan ternak di Indonesia. 

Kini, penyakit itu kembali menjadi sorotan setelah kasus PMK ini tercatat telah menjangkit di 18 provinsi di Indonesia. Mulai dari kasus PMK yang menginfeksi kambing di Medan, lalu Malang, dan kini tersebar di beberapa provinsi. 

Apa sebenarnya penyakit yang menyerang ternak ini? Bagaimana sejarah wabah penyakit mulut dan kuku ternak (PMK) ini menyerang ternak di Indonesia? Simak penjelasannya dalam ulasan lengkap IDXChannel berikut ini. 

Sejarah Wabah Penyakit Mulut dan Kuku Ternak di Indonesia

Melansir dari Buku Panduan Kesiagaan Darurat Vetereiner dari Kementerian Pertanian, penyakit mulut dan kuku ternak infeksi virus yang bersifat akut dan sangat menular pada hewan berkuku genap atau belah (cloven-hoofed). Penyakit ini ditandai dengan adanya pembentukan vesikel/lepuh dan erosi di mulut, lidah, gusi, nostril, puting, dan kulit sekitar kuku. Adanya penyakit ini tentunya sangat merugikan ekonomi karena menimbulkan penurunan produksi dan menghambat perdagangan hewan.

Sejarah wabah penyakit mulut dan kuku ternak (PMK) di Indonesia dimulai pada 1887 seiring dengan banyaknya impor sapi dari Belanda. Sempat hilang timbul, PMK kembali mewabah di Indonesia pada dekade 1970-an. Guru Besar ITB, Jannes Humuntal Hutasoit atau J.H Hutasoit yang kala itu menjabat sebagai Direktur Jenderal Peternakan sangat berperan dalam pemetaan dan penanggulangan wabah ini di Indonesia.

Hubungan dan komunikasi yang baik J.H Hutasoit dengan Presiden Soeharto membuat wabah ini cepat tertanggulangi pada saat itu. Presiden Soeharto bahkan menerima rombongan dokter hewan dan ilmuwan dari Australia untuk penanganan wabah PMK ini. 

Kebijakan menemukan obat dan vaksin pun dilakukan hingga dilakukan vaksinasi massal pada wilayah-wilayah yang terinfeksi dan memusnahkan ternak terinfeksi. Pengendalian dan pembatasan lalu lintas ternak pada waktu itu memang bisa dikatakan lebih gampang lantaran Presiden Soeharto bisa memanfaatkan militer yang dipimpin Benny Moerdani.

Vaksinasi massal dilakukan selama tiga tahun hingga pada 1986 Kementerian Pertanian melalui Surat Keputusan Menteri Nomor 260/1986 menyatakan bahwa Indonesia bebas PMK. Empat tahun kemudian, organisasi dunia untuk kesehatan hewan (OIE) mengeluarkan pernyataan resmi bahwa Indonesia bebas PMK. Hal ini tercantum  dalam resolusi OIE Nomor XI/1990. 

Selama era Reformasi, Undang-Undang Nomor 18 tahun 2009 menjadi peraturan yang melindungi hewan ternak Indonesia dari kerentanan dan ancaman keamanan hayati. Aturan ini sekaligus mengatur impor daging hanya diperbolehkan dari negara bebas PMK (country-based) berdasarkan OIE.  

Namun, berbagai kepentingan politik akhirnya membuat aturan impor daging menjadi Undang-undang Nomor 41 tahun 2014 yang memperbolehkan impor daging dari negara yang termasuk dalam zona bebas PMK. Dari aturan country-based diubah menjadi zone-based. 

Halaman : 1 2
link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD