AALI
12225
ABBA
194
ABDA
6250
ABMM
2950
ACES
985
ACST
159
ACST-R
0
ADES
6200
ADHI
715
ADMF
8075
ADMG
181
ADRO
3160
AGAR
332
AGII
2050
AGRO
920
AGRO-R
0
AGRS
124
AHAP
63
AIMS
250
AIMS-W
0
AISA
152
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
1160
AKRA
1015
AKSI
374
ALDO
945
ALKA
308
ALMI
280
ALTO
204
Market Watch
Last updated : 2022/05/27 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
539.29
0%
0.00
IHSG
6883.50
0%
0.00
LQ45
1009.51
0%
0.00
HSI
20697.36
2.89%
+581.16
N225
26781.68
1.44%
+378.84
NYSE
0.00
-100%
-15035.87
Kurs
HKD/IDR 1,866
USD/IDR 14,657
Emas
875,693 / gram

Catatan Sejarah Ibadah Haji, Pernah Dibatalkan hingga 40 Kali

SYARIAH
Novi Fauziah
Kamis, 09 Desember 2021 06:04 WIB
Pembatalan ibadah haji dan umrah sudah terjadi sebanyak 40 kali dalam sejarah.
Pembatalan ibadah haji dan umrah sudah terjadi sebanyak 40 kali dalam sejarah.
Pembatalan ibadah haji dan umrah sudah terjadi sebanyak 40 kali dalam sejarah.

IDXChannel - Jamaah haji di Indonesia hingga saat ini belum mendapatkan kepastian mengenai keberangkatan ke tanah suci. Hal itu mengingat di 2020 hingga 2021 ini haji dan umrah terpaksa dibatalkan karena adanya pandemi COVID-19.

Meskipun Saudia Arabia sudah memberikan lampu hijau, namun kendala kembali datang karena munculnya varian baru Omicron di Afrika. Oleh karena itu, Pemerintah pun masih mempertimbangkannya kembali terkait dengan kepastian keberangkatan umrah dari Tanah Air.

"Saya kira masih banyak hal yang harus dituntaskan dan teknis di dalam negeri, jadi saya kira kalau itu diselesaikan sudah bisa berangkat," kata Wakil Menteri Agama (Wamenag), Zainut Tauhid Sa'adi ditemui di Kantor Kemenangan Agama (Kemenag), Thamrin, Jakarta Pusat, Kamis (2/12/21).

Tapi tahukah Anda, jika pembatalan ibadah haji dan umrah sudah terjadi sebanyak 40 kali dalam sejarah? Mulai dari sejak zaman Nabi Muhammad SAW hingga saat ini.

Dilansir dari berbagai sumber, pembatalan ibadah haji sebanyak 40 kali tersebut akibat adanya peperangan, hingga wabah penyakit seperti COVID-19 seperti sekarang ini.

Namun sejak didirikannya Kerajaan Arab Saudi, penutupan tersebut belum pernah terjadi dan berjalan lancar. Akan tetapi sejarah itu harus berulang kembali, karena mewabahnya virus mematikan dan dikhawatirkan akan cepat meneyebar secara signifikan jika ibadah haji masih dilaksanakan.

Berikut ini adalah sejarah tahun-tahun dibatalkannya ibadah haji, antara lain:

967 M: Haji dibatalkan karena wabah

Kala itu terjadi wabah penyakit mematikan di 357 Hijriah (967AD) menyerang kota suci Makkah yang menewaskan ribuan hewan dan manusia, dan juga menyebabkan pembatalan ibadah haji.

983 - 991 M: Haji ditangguhkan selama 8 tahun selama Pertempuran antara Abbasiyah dan Khilafah Fatimiyah

Pertempuran antara Abbassid dan Fatimid menyebabkan penangguhan haji pada tahun tersebut. Saat itu Abbasiyah memiliki aturan atas Irakdan Suriah, sementara Fatimiyah memerintah di Mesir. Akibatnya mereka harus menghentikan haji selama 8 tahun lamanya.

1256 hingga 1260 M: Haji dibatalkan karena perselisihan politik selama 5 tahun

1256 hingga 1260 merupakan tahun wabah penyakit yang menyebabkan pembatalan haji. Wabah itu terjadi mulai dari India dan mencapai Makkah, ibasnya merenggut nyawa 3/4 jamaah yang sedang beribadah di Makkah.

1837 - 1858: Serial Epidemi

Dalam rentang 20 tahun, haji dihentikan sekitar tiga kali pada tahun itu. Hal ini kemudian berlanjut membatasi jamaah haji untuk mengunjungi Makkah selama hampir 7 tahun. 

Pada 2837, pandemi kolera menghantam kota suci Makkah akibatnya ibadah haji harus dibatalkan sampai tahun 1840. Dua pandemi kolera lainnya lalu merebak ke kota itu kembali, pada 1846 dan juga 1858.

Kemudian kematian besar-besaran akibat wabah penyakit terjadi pada 1831 yang juga lagi-lagi harus membatalkan ibadah haji. Terakhir, haji dihentikan tiga kali dalam rentang 1837 hingga 1858. (TIA)

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD