AALI
10025
ABBA
406
ABDA
0
ABMM
1535
ACES
1415
ACST
272
ACST-R
0
ADES
2570
ADHI
1155
ADMF
7950
ADMG
234
ADRO
1735
AGAR
350
AGII
1470
AGRO
2020
AGRO-R
0
AGRS
210
AHAP
65
AIMS
500
AIMS-W
0
AISA
232
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
795
AKRA
4660
AKSI
458
ALDO
720
ALKA
250
ALMI
238
ALTO
300
Market Watch
Last updated : 2021/10/22 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
516.22
0.19%
+0.98
IHSG
6643.74
0.16%
+10.77
LQ45
970.79
0.27%
+2.64
HSI
26126.93
0.42%
+109.40
N225
28804.85
0.34%
+96.27
NYSE
17132.22
0.29%
+49.07
Kurs
HKD/IDR 1,814
USD/IDR 14,120
Emas
813,779 / gram

97 Tahun Dikelola Asing, Blok Rokan Masih Banyak Cadangan Migasnya?

ECONOMICS
Oktiani Endarwati
Kamis, 12 Agustus 2021 06:25 WIB
Setelah dikelola 97 tahun oleh PT Chavron Pasific Indonesia (CPI), Wilayah Kerja minyak dan gas bumi (migas) Rokan diambil alih PT Pertamina (Persero).
50 Tahun Dikelola Asing, Blok Rokan Masih Banyak Cadangan Migasnya? (FOTO: MNC Media)
50 Tahun Dikelola Asing, Blok Rokan Masih Banyak Cadangan Migasnya? (FOTO: MNC Media)

IDXChannel - Setelah dikelola 97 tahun oleh PT Chavron Pasific Indonesia (CPI), Wilayah Kerja minyak dan gas bumi (migas) Rokan diambil alih PT Pertamina (Persero). Apakah blok migas ini masih menyimpan potensi cadangan migas cukup besar atau malah sudah habis diproduksi semua?

Direktur Eksekutif Energy Watch Mamit Setiawan menilai masih cukup banyak potensi yang ada di Blok Rokan. Berdasarkan data SKK Migas, Blok Rokan mempunyai potensi cadangan minyak sekitar 1,5 miliar - 2 miliar barel.

"Rokan oleh CPI (PT Chevron Pacific Indonesia) belum semua lapangan dioptimalkan dimana hanya lapangan besar saja yang diperhatikan. Padahal masih ada 100-an lagi lapangan lain yang belum dioptimalkan oleh CPI," ujarnya ketika dihubungi, Rabu (11/8/2021).

Dia melanjutkan, PHR bisa melakukan reaktivasi kembali sumur-sumur yang ada di sana dan juga melakukan kegiatan pengeboran kembali. Selain itu, kegiatan work over dan well service serta kegiatan EOR harus kembali ditingkatkan.

Menurut dia, memang harga untuk mengambil Blok Rokan tidak murah. Pertamina harus membayar Signature Bonus USD780 juta dan komitmen kerja pasti USD500 juta. Namun dengan potensi cadangan yang ada dan juga kerja keras dari PHR, target untuk menjaga lifting bisa dicapai mengingat saat ini Blok Rokan produksinya adalah 25 persen dari lifting nasional.

"Kita mesti ketahui, bahwa saat ini pegawai PHR adalah eks CPI dimana seharusnya kinerja mereka tetap sama atau bahkan meningkat mengingat saat ini mereka bekerja dengan BUMN kita," tuturnya.

Di sisi lain, ada kendala yang harus dihadapi terkait pendanaan mengingat biaya yang diperlukan untuk mengelola Blok Rokan. Menurut Mamit, PHR harus mencari mitra dalam mengelola Blok Rokan agar bisa berbagi resiko. 

"Mitra yang dipilih pastinya harus prudent dari sisi dana dan paham akan teknis juga. Mereka harus membayar PI jika memang ingin bergabung dengan Chevron harus benar-benar clear mengingat biaya yang sudah dikeluarkan Pertamina cukup besar. Jangan sampai karena tekanan tertentu akhirnya Pertamina salah dalam mencari mitra. Jika merasa yakin, ya silahkan Pertamina kelola sendiri karena akan lebih mudah dari sisi management," jelasnya. (RAMA)

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD