AALI
12225
ABBA
194
ABDA
6250
ABMM
2950
ACES
985
ACST
159
ACST-R
0
ADES
6200
ADHI
715
ADMF
8075
ADMG
181
ADRO
3160
AGAR
332
AGII
2050
AGRO
920
AGRO-R
0
AGRS
124
AHAP
63
AIMS
250
AIMS-W
0
AISA
152
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
1160
AKRA
1015
AKSI
374
ALDO
945
ALKA
308
ALMI
280
ALTO
204
Market Watch
Last updated : 2022/05/27 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
539.29
0%
0.00
IHSG
6883.50
0%
0.00
LQ45
1009.51
0%
0.00
HSI
20697.36
2.89%
+581.16
N225
26781.68
1.44%
+378.84
NYSE
0.00
-100%
-15035.87
Kurs
HKD/IDR 1,866
USD/IDR 14,657
Emas
875,693 / gram

Empat Orang Ini Digadang-gadang Pimpin Ibu Kota Negara Nusantara

ECONOMICS
Suparjo Ramalan
Selasa, 18 Januari 2022 17:02 WIB
Ada empat nama yang digagang-gadang menjadi calon pimpinan atau Kepala Otorita Ibu Kota Baru (IKN) di Kalimantan Timur.
Empat Orang Ini Digadang-gadang Pimpin Ibu Kota Negara Nusantara (FOTO: MNC Media)
Empat Orang Ini Digadang-gadang Pimpin Ibu Kota Negara Nusantara (FOTO: MNC Media)

IDXChannel - Ada empat nama yang digagang-gadang menjadi calon pimpinan atau Kepala Otorita Ibu Kota Baru (IKN) di Kalimantan Timur. Keempat nama itu diantaranya, Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok yang kini menjabat sebagai Komisaris Utama PT Pertamina (Persero) hingga Bupati Banyuwangi. 

Lalu, Mantan Direktur Utama PT Wijaya Karya (Persero) Tbk Tumiyana, eks Menristek Bambang Brodjonegoro, Kepala Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah (LKPP) Abdullah Azwar Anas
Nama-nama tersebut sempat disinggung Presiden Joko Widodo (Jokowi) beberapa waktu lalu. 

Hanya saja, Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Bappenas Suharso Monoarfa mengaku nama-nama calon Kepala Otorita IKN belum secara resmi diumumkan Presiden.

Suharso mengakui hingga saat ini dirinya belum mengetahui siapa saja calon pemimpin Nusantara itu, nama baru Ibu Kota Negara

"Mengenai siapa yang akan ditunjuk oleh Presiden bisa ditanyakan Presiden, ada di kantongnya beliau. Saya tidak tahu tetapi tentu pasti pilihannya pilihan yang tepat untuk itu," ujar Suharso dalam konferensi pers di DPR, Selasa (18/1/2022).

IDXChannel merangkum profil singkat keempat nama yang diisukan masuk dalam bursa calon Kepala Otorita. 

1. Ahok 

lahir pada tanggal 29 Juni 1966. Berdomisili di Jakarta, Indonesia.
Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok saat ini ditunjuk sebagai Komisaris Utama Pertamina sejak 22 November 2019 berdasarkan Keputusan Menteri BUMN selaku Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) PT Pertamina (Persero) No.SK-282/MBU/11/2019 tanggal 22 November 2019. 

Dia merupakan tokoh penting di Indonesia. Pasalnya, dalam karir politiknya di pernah menjadi pemimpin daerah dan anggota legislatif. 
Sejak 2012 lalu, Ahok mengisi posisi sebagai Wakil Gubernur DKI Jakarta mendampingi Jokowi. Dia akhirnya ditetapkan sebagai Gubernur DKI saat Jokowi terpilih sebagai Presiden RI dalam pemilu 2014 silam.  

Sebelumnya, Ahok mencatat karier politiknya dengan menjabat sebagai anggota legislatif baik di daerah dan pusat. Dia pernah menjadi anggota DPRD Kabupaten Belitung Timur periode (2004), lalu Bupati Belitung Timur periode (2005), anggota DPR RI (2009).

Untuk riwayat pendidikannya, Ahok merupakan lulusan Teknik Geologi, Fakultas Teknik Universitas Trisakti dan mendapatkan gelar Insinyur pada tahun 1989.

Dia juga menyelesaikan pendidikan magister pada tahun 1994 dengan gelar Master Manajemen di Sekolah Tinggi Manajemen Prasetiya Mulya.

2. Bambang Brodjonegoro.

Bambang Brodjonegoro merupakan Mantan Menteri Riset dan Teknologi (Menristek). Sejak 2021 lalu, dia menjabat komisaris di empat perusahaan. Satu merupakan perusahaan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) dan tiganya perusahaan swasta. 

Tak lama setelah mengundurkan diri sebagai Menristek, Bambang Brodjonegoro diangkat menjadi komisaris utama (komut) Bukalapak pada akhir April 2021. Kemudian pada 28 Mei 2021, dalam Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) Tahun Buku 2020 PT Telekomunikasi Indonesia Tbk atau Telkom, Bambang Brodjonegoro ditunjuk sebagai komut, menggantikan Rhenald Kasali.

Bambang juga merupakan seorang akademisi. Tercatat, dia memulai karirnya sebagai staf pengajar di Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia (UI) hingga merangkak naik menjadi Dekan Fakultas Ekonomi UI. 


3. Tumiyana

Tumiyana merupakan mantan Direktur Utama PT Wijaya Karya (Persero) atau WIKA. Dia dipercaya Kementerian BUMN menjabat sebagai Dirut BUMN konstruksi sejak 2018-2020. 

Dia memang banyak berkarir di perusahaan pelat merah di sektor konstruksi. Sebelum bergabung dengan WIKA, Tumiyana pernah menjabat sebagai Dirut PT Pembangunan Perumahan (Persero) Tbk atau PTPP selama dua periode (2008-2016 dan 2016-2018). 

Bahkan, di perusahaan yang sama dia pernah mengisi posisi sebagai Direktur Keuangan, sebelum pemegang saham mengangkat dirinya sebagai Dirut. 

4. Abdullah Azwar Anas.

Nama Abdullah Azwar Anas kian moncer setelah dipilih oleh PDIP menjadi pendamping Saifullah Yusuf (Gus Ipul) untuk berlaga di Pilgub Jatim 2018. Tapi siapa sangka, pria kelahiran Banyuwangi, 6 Agustus 1973 itu dulunya seorang jurnalis.

Anas pernah bekerja sebagai reporter Radio Prosalina FM dan News Editor Radio Attahiriyah. Selain aktif dalam dunia jurnalistik, suami dari Ipuk Fiestiandani ini juga aktif di sejumlah organisasi. terutama yang berkaitan dengan Nahdhatul Ulama.

Di dunia politik, Anas sempat gagal melenggang ke Senayan sewaktu maju sebagai wakil rakyat untuk periode 1999-2004. Namun, pada pemilihan umum berikutnya ia berhasil menjadi anggota DPR untuk periode tahun 2004 hingga 2009, menggantikan anggota Fraksi PKB yang meninggal dunia.

Karir di dunia politik Anas kian cemerlang. Pria asal bumi blambangan ini banyak mewarnai dalam sejumlah proses legislasi di Senayan. Di antaranya terlibat di berbagai pansus dan alat kelengkapan DPR. 

Anas pernah menjadi wakil Ketua Pansus RUU Pilpres, Pansus Tata Ruang, Pansus RUU ITE, dan Panitia Anggaran. Ia juga menjadi salah satu inisiator lahirnya angket BBM, BLBI, angket Haji, dan anget Hak Rakyat untuk memilih DPT.

Pada tahun 2010, Anas berpasangan dengan Yusuf Widyatmoko dan berhasil memenangkan pertarungan. Mantan jurnalis ini pun menjadi orang nomor satu di Kabupaten Banyuwangi.
(RAMA)

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD