AALI
10000
ABBA
226
ABDA
7050
ABMM
850
ACES
1450
ACST
256
ACST-R
0
ADES
1645
ADHI
1060
ADMF
8025
ADMG
161
ADRO
1200
AGAR
420
AGII
1040
AGRO
865
AGRO-R
0
AGRS
510
AHAP
69
AIMS
490
AIMS-W
0
AISA
250
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
595
AKRA
3170
AKSI
720
ALDO
825
ALKA
236
ALMI
242
ALTO
326
Market Watch
Last updated : 2021/05/18 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
461.96
-0.19%
-0.89
IHSG
5834.39
0.01%
+0.53
LQ45
868.39
-0.13%
-1.11
HSI
28593.81
1.42%
+399.72
N225
28406.84
2.09%
+582.01
NYSE
16422.96
0.05%
+7.60
Kurs
HKD/IDR 1,836
USD/IDR 14,270
Emas
857,957 / gram

Mau Kerja di Kemenhub? Bisa Lewat Jalur Ini

ECONOMICS
Rina Anggraeni/Sindonews
Minggu, 18 April 2021 12:10 WIB
Kemenhub membuka Seleksi Penerimaan Calon Taruna (Sipencatar) Tahun 2021.
Mau Kerja di Kemenhub? Bisa Lewat Jalur Ini (FOTO: MNC Media)

IDXChannel - Kementerian Perhubungan (Kemenhub) membuka Seleksi Penerimaan Calon Taruna (Sipencatar) Tahun 2021. Untuk memberikan informasi kepada calon taruna dan taruni mengenal lebih jauh tentang hal tersebut, Politeknik Transportasi Darat Indonesia - Sekolah Tinggi Transportasi Darat (PTDI-STTD) menggelar Sosialisasi Sipencatar Pola Pembibitan Tahun 2021.


Direktur PTDI-STTD, Hindro Surahmat menjelaskan secara keseluhan pada Sipencatar Tahun 2021 ini, Kementerian Perhubungan (Kemenhub) melalui Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Perhubungan (BPSDMP) mendapatkan alokasi calon taruna dan taruni dari Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Kemen PAN-RB) sebanyak 3210 orang yang nanti akan disebar ke 21 sekolah kedinasan atau Unit Pelaksana Tugas (UPT) di bawah BPSDMP Kemenhub yang terdiri dari Matra Darat, Laut dan Udara.

"Dari jumlah tersebut Matra Darat dengan jumlah 5 sekolah kedinasan mendapatkan alokasi Sipencatar yang paling besar yaitu sebanyak 1.548 peserta, dimana di dalamnya ada PTDI-STTD. Ini merupakan peluang bagi remaja putra dan putri yang ingin meniti karir di bidang transportasi, khusus transportasi darat. Dan untuk proses pendaftarannya sudah di mulai 9 hingga 30 April 2021 mendatang. Para Sipencatar dapat mendaftar melalui http://sscndikdin.bkn.go.id atau http://sipencatar.dephub.go.id," kata Hindro dalam keterangan tertulisnya, Minggu (18/4/2021)

Ia menambahkan bahwa pada Sipencatar 2021 ini ada dua jalur penerimaan yaitu melalui pola reguler dengan pola pembibitan dan non pembibitan, lalu ada juga jalur non reguler atau mandiri. Untuk pola pembibitan ini terdiri atas pola pembibitan pemda dan pola pembibitan pusat (Kemenhub). Dan untuk tahapan Sipencatar jalur regular pola pembibitan daerah yang dikhususkan untuk putra dan putri yang berasal dari daerah yang sudah menandatangani kesepakatan seperti dengan PTDI-STTD dan ada juga pola pembibitan pusat, dimana ada tiga tahap. 

Pertama, kata Hindro, melalui seleksi administrasi secara online, lalu tahap kedua adalah test kompentesi dasar berbasis CAT (Computer Assisted Test). Sedangkan untuk tahap ketiga atau terakhir calon taruna dan taruni harus mengikuti test kesehatan, test kesamaptaan dan psikotest dan wawancara.

"Dan untuk tahun ini, PTDI-STTD, yang merupakan salah satu favorit yang banyak di incar oleh para calon taruna dan taruni membuka tiga program pendidikan terdiri dari dua Diploma Tiga (D-3) yaitu, Manageman Transportasi Jalan (MTJ) dan Managemen Transportasi Perkeretaapian (MTP) serta satu Diploma Empat (D-4) Transportasi Darat serta akan segera dibuka juga prodi Strata Dua (S-2)," katanya.

Dimasa Pandemi Covid 19 ini, kata Hendro, PTDI-STTD juga tetap menjalankan proses belajar dan mengajar sesuai dengan arahan dari BPSDMP Kemenhub dan juga Gugus Tugas Covid 19 yang tentunya dengan menerapkan protokol kesehatan yang sangat ketat yaitu dengan menjaga jarak, menggunakan masker dan rajin mencuci tangan. 

"Tidak hanya itu, PTDI-STTD juga membina mental dan akhalak taruna dan taruni ini hal ini melalui sarana ibadah yang kami siapkan. Dimana saat ini kami tengah mengembangan Masjid Nurul Fikri yang awalnya hanya dapat diisi 450 orang dan jika sudah jadi akan dapat menampung 1600 orang. Hal ini kami pandang penting guna mengantisipasi jumlah taruna yang terus meninggat dan saat ini berjumlah 3100 orang," katanya. (RAMA)

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD