AALI
10025
ABBA
406
ABDA
0
ABMM
1535
ACES
1415
ACST
272
ACST-R
0
ADES
2570
ADHI
1155
ADMF
7950
ADMG
234
ADRO
1735
AGAR
350
AGII
1470
AGRO
2020
AGRO-R
0
AGRS
210
AHAP
65
AIMS
500
AIMS-W
0
AISA
232
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
795
AKRA
4660
AKSI
458
ALDO
720
ALKA
250
ALMI
238
ALTO
300
Market Watch
Last updated : 2021/10/22 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
516.22
0.19%
+0.98
IHSG
6643.74
0.16%
+10.77
LQ45
970.79
0.27%
+2.64
HSI
26126.93
0.42%
+109.40
N225
28804.85
0.34%
+96.27
NYSE
17132.22
0.29%
+49.07
Kurs
HKD/IDR 1,814
USD/IDR 14,120
Emas
813,779 / gram

Restrukturisasi Utang Waskita Karya Senilai Rp21,9 Triliun Telah Disepakati Tujuh Bank 

ECONOMICS
Suparjo Ramalan
Kamis, 26 Agustus 2021 10:06 WIB
Restrukturisasi utang  PT Waskita Karya (Persero) Tbk dengan outstanding sebesar Rp 21,9 triliun telah dapat lampu hijau dari tujuh bank.
Restrukturisasi Utang Waskita Karya Senilai Rp21,9 Triliun Telah Disepakati Tujuh Bank  (Dok.MNC Media)
Restrukturisasi Utang Waskita Karya Senilai Rp21,9 Triliun Telah Disepakati Tujuh Bank  (Dok.MNC Media)

IDXChannel - Ada tujuh bank yang menyetujui restrukturisasi utang  PT Waskita Karya (Persero) Tbk dengan outstanding sebesar Rp 21,9 triliun. 

Nilai tersebut merupakan 75 persen dari total utang Waskita yang akan direstrukturisasi sebesar Rp 29 triliun. Proses restrukturisasi tersebut dilakukan melalui penandatangan Perjanjian Master Restructuring Agreement (MRA) antara Waskita Karya dan kreditur. 

Adapun 7 bank yang terlibat dalam restrukturisasi tersebut meliputi PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk, yang bertindak sebagai leading bank, lalu disusul PT Bank Mandiri (Persero) Tbk, Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk, Bank BTPN Tbk, Bank Syariah Indonesia Tbk, Bank Pembangunan Daerah Jawa Barat, dan Bank DKI.

Wakil Menteri BUMN II, Kartika Wirjoatmodjo mencatat, dengan perjanjian restrukturisasi tersebut diharapkan BUMN yang bergerak di sektor infrastruktur itu dapat memulihkan kondisi keuangan dan melanjutkan transformasi, sekaligus berkontribusi positif pada perekonomian nasional.

"Kami sangat mengapresiasi koordinasi dan kerjasama yang telah dilakukan oleh semua pihak yang terlibat dalam mendukung pemulihan keuangan dan transformasi dari Waskita Karya,” ujar Kartika dalam sambutannya, dikutip Kamis (26/8/2021). 

Dia mencatat, restrukturisasi keuangan Waskita Karya harus diikuti perbaikan fundamental perusahaan dengan melakukan transformasi bisnis yang berorientasi pada pertumbuhan berkelanjutan. 

Dengan demikian, momentum penting ini tak hanya mempercepat pemulihan, tapi juga bisa mendorong emiten memberikan kontribusi positif pada perekonomian nasional di tengah pandemi Covid-19. 

Senada, Direktur Utama Waskita, Destiawan Soewardjono mencatat, pihaknya tengah melakukan proses transformasi secara total dari segi operasional sampai dengan keuangan. Penandatanganan MRA yang berlangsung pada Rabu kemarin dinilai menjadi momentum positif bagi perusahaan dan seluruh stakeholder. 

Direktur Utama BRI Sunarso sebagai perwakilan kreditur mengungkapkan bahwa kesepakatan itu penting dilakukan, mengingat Waskita harus terus melanjutkan operasionalnya dengan baik, sehingga mendukung perbaikan kinerja keuangannya.

"Kami memahami, bahwa Waskita Karya juga telah berkomitmen untuk melakukan transformasi bisnis, transformasi keuangan, termasuk mendivestasi aset-aset jalan tol-nya,” katanya

Lebih lanjut, Sunarso menjelaskan penandatanganan MRA dapat menjadi momentum positif bagi kreditur lain agar turut serta dalam program perbaikan kinerja keuangan Waskita yang pada akhirnya dapat memperbaiki kondisi portfolio semua kreditur.  

(IND) 

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD