AALI
12000
ABBA
184
ABDA
6250
ABMM
3050
ACES
980
ACST
157
ACST-R
0
ADES
6200
ADHI
685
ADMF
8075
ADMG
179
ADRO
3100
AGAR
330
AGII
1970
AGRO
910
AGRO-R
0
AGRS
124
AHAP
62
AIMS
242
AIMS-W
0
AISA
152
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
930
AKRA
1020
AKSI
350
ALDO
905
ALKA
294
ALMI
288
ALTO
206
Market Watch
Last updated : 2022/05/25 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
539.29
-0.73%
-3.98
IHSG
6883.50
-0.44%
-30.64
LQ45
1009.51
-0.63%
-6.42
HSI
20171.27
0.29%
+59.17
N225
26677.80
-0.26%
-70.34
NYSE
0.00
-100%
-15035.87
Kurs
HKD/IDR 1,866
USD/IDR 14,657
Emas
875,471 / gram

Stabilkan Pasokan, Kementerian ESDM Minta PLN Perbaiki Pengadaan Batu Bara

ECONOMICS
Oktiani Endarwati
Senin, 15 November 2021 17:18 WIB
Kemen ESDM meminta PLN untuk memperbaiki strategi pengadaan batu bara untuk pembangkit listrik.
Ilustrasi batu bara
Ilustrasi batu bara

IDXChannel - Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) meminta PT PLN (Persero) untuk memperbaiki strategi pengadaan batu bara untuk pembangkit listrik.

Direktur Jenderal Minerba Kementerian ESDM Ridwan Djamaluddin mengatakan, saat ini PLN memiliki kontrak pengadaan batu bara paling besar dengan pemegang IUP OPK Angkut Jual dengan porsi sebesar 38%. Sementara dengan perusahaan PKP2B hanya sebesar 31%.

"Kami mengusulkan pada PLN untuk membeli langsung dari perusahaan tambang, tidak melalui trader," ujarnya dalam Rapat Dengar Pendapat (RDP) dengan Komisi VII DPR RI, Senin (15/11/2021).

Menurut Ridwan, kontrak dengan pemegang IUP OPK Angkut Jual berpotensi memberikan ketidakpastian pasokan di saat harga batu bara sedang tinggi. Selain itu juga memperpanjang rantai pasokan yang berdampak pada tingginya biaya pasokan.

"Ini yang sering jadi kendala ketika PLN membutuhkan tambahan pasokan. Kami mengamati pemegang kontrak dengan IUP OPK Angkut Jual ini berpotensi memberikan ketidakpastian pasokan khususnya pada saat batu bara sedang tinggi, karena mereka tidak punya kewajiban DMO," ungkapnya.

Dia mengusulkan agar PLN melakukan kontrak jangka panjang untuk pengadaan batu bara, bukan spot. PLN juga diminta untuk membeli pasokan batu bara dari perusahaan tambang.

"Ini yang akan kami pastikan agar PLN lebih meningkatkan kontraknya dengan perusahaan-perusahaan pertambangan secara langsung," tuturnya.

Ridwan menambahkan, pemerintah juga meminta agar PLN melakukan penataan inventory (stock) di PLN agar sesuai dengan kebutuhan. Selain itu melakukan spesifikasi kualitas pasokan batu bara sesuai dengan design PLTU dan perbaikan skema pembayaran dari PLN.

"Ini agar kita tidak mengalami kondisi kritis seperti beberapa waktu yang lalu," tandasnya. (NDA)

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD