AALI
9900
ABBA
296
ABDA
6550
ABMM
1395
ACES
1285
ACST
194
ACST-R
0
ADES
3400
ADHI
835
ADMF
7625
ADMG
186
ADRO
2280
AGAR
364
AGII
1405
AGRO
1260
AGRO-R
0
AGRS
159
AHAP
70
AIMS
362
AIMS-W
0
AISA
177
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
1125
AKRA
800
AKSI
705
ALDO
1325
ALKA
316
ALMI
0
ALTO
258
Market Watch
Last updated : 2022/01/24 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
508.12
-1.09%
-5.60
IHSG
6669.53
-0.85%
-56.85
LQ45
949.77
-1.04%
-10.00
HSI
24697.39
-1.07%
-268.16
N225
27324.43
-0.72%
-197.83
NYSE
16397.34
-1.6%
-266.43
Kurs
HKD/IDR 1,840
USD/IDR 14,343
Emas
845,552 / gram

Terganjal Pandemi Covid-19, Wapres Sebut Investasi Singapura di Indonesia Meningkat 2,8 Persen

ECONOMICS
Fahreza Rizky
Rabu, 01 Desember 2021 15:22 WIB
Meski dalam situasi pandemi Covid-19, investasi Singapura di Indonesia terus meningkat.
Wapres Maruf saat menerima kunjungan kehormatan Menteri Senior Singapura Teo Chee Hean
Wapres Maruf saat menerima kunjungan kehormatan Menteri Senior Singapura Teo Chee Hean

IDXChannel -  Wakil Presiden Ma’ruf Amin mencatat meski dalam situasi pandemi Covid-19, investasi Singapura di Indonesia terus meningkat. Adapun total investasi Singapura di Indonesia periode Januari - September 2021 senilai 7,3 miliar dolar Amerika Serikat.

“Investasi Singapura di Indonesia pada kuartal ketiga secara year-on-year naik 2.8%,” ungkap Wapres saat menerima kunjungan kehormatan Menteri Senior sekaligus Menteri Koordinator Bidang Keamanan Nasional Republik Singapura Teo Chee Hean di Istana Wapres, Jalan Medan Merdeka Selatan, Jakarta Pusat, Rabu (01/12/2021), dikutip dari siaran pers Setwapres.

Selain itu, Wapres juga menyambut baik kesepakatan-kesepakatan yang terjalin antara Indonesia – Singapura terkait pembangunan energi baru dan dapat diperbaharui di berbagai wilayah tanah air. “Karena tugas kita memang menjaga kelestarian bumi untuk generasi yang selanjutnya,” tegasnya.  

Lebih jauh, terkait kerjasama moneter, Wapres mengapresiasi perpanjangan kerjasama keuangan bilateral antara Bank Indonesia (BI) dan Monetary Authority of Singapore (MAS). “Saya memandang ini sangat baik untuk mendukung stabilitas moneter dan keuangan di kedua negara dan membantu pemulihan dari pandemi,” tuturnya

Sementara, dalam bidang pendidikan, Wapres juga menyambut baik perjanjian kerjasama antara Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemdikbudristek) dengan counterpart-nya di Singapura, yang saat ini tengah difinalisasi. “Rencana kerjasama baik untuk mendorong peningkatan kualitas SDM yang unggul dan mampu menghadapi berbagai tantangan di masa depan,” ujar Wapres.

“Saya berharap Indonesia dan Singapura akan terus menjadi mitra maju bersama dalam menanggulangi pandemi, dan juga mengatasi tantangan global,” sambungnya.

Sejalan dengan paparan Wapres, Menteri Senior Teo Chee Hean juga mengakui bahwa di bidang ekonomi dan investasi Indonesia dan Singapura terus memiliki hubungan yang sangat kuat.

“Di tahun 2020 meski pandemi, investasi dari Singapura ke Indonesia meningkat 50% mencapai 9,8 miliar dolar AS. Saya sendiri terkejut melihat angka-angka itu tetapi ini justru mencerminkan kepercayaan investor terhadap iklim investasi di Indonesia dan juga kepemimpinan di Indonesia,” sebutnya.

Selain itu, sambung Menteri Teo, kondisi ini juga didukung oleh beberapa perjanjian yang telah ditandatangani kedua negara. “Yang pertama adalah perjanjian investasi bilateral dan juga (perjanjian) penghindaran pajak berganda yang memberikan kondisi yang kondusif bagi investasi,” ungkapnya.

Adapun yang ketiga, sebut Menteri Teo, adalah perjanjian finansial bilateral antara Singapura dan Indonesia yang menjaga nilai uang sekitar 10 miliar dolar AS yang terus dikembangkan antara bank sentral kedua negara.

“Dan juga atas arahan Bapak Wapres dan juga PM Lee serta Bapak Presiden (Jokowi), kita juga terus mengembangkan kerjasama di tiga area yang pertama adalah Flight Information Region, yang kedua adalah perjanjian ekstradisi, yang ketiga adalah perjanjian pertahanan yang terus kita kembangkan dan kita perkuat ke depannya,” paparnya.

Terkait pengembangan SDM, Menteri Teo mengakui memang ada peningkatan kerjasama atau peluang di bidang SDM. “Ada dua pendekatan yang pertama adalah kerjasama di bidang pendidikan untuk meningkatkan pertukaran (pelajar) antarkedua negara. Dan kedua adalah di antara para pegawai pemerintahan kedua negara bagaimana kita dapat meningkatkan layanan kepada masyarakat untuk saling bertukar cara-cara terbaik,” jelasnya.

Lebih jauh, sambung Menteri Teo, Indonesia dan Singapura juga memiliki kerjasama yang baik di bidang kontra ekstrimisme yang diharapkan akan terus diperkuat. “Saya sangat menghargai pandangan Bapak Wakil Presiden terhadap kerjasama di bidang kontra ekstrimisme ini dan saya paham Bapak memiliki banyak keahlian di bidang tersebut,” pungkasnya. 

Sebagai informasi, berdasarkan data dari Kementerian Investasi/BKPM, hingga akhir 2020, Singapura memang merupakan investor terbesar bagi Indonesia sejak 2010 (kecuali pada tahun 2013 menduduki peringkat 2). 

Investasi Singapura di Indonesia periode Januari - September 2021 yang disebutkan Wapres senilai 7,3 miliar dolar AS diperoleh melalui 10.951 proyek dan saat ini masih berada di peringkat pertama. 

Investasi Singapura pada umumnya bergerak di sektor transportasi, pergudangan dan telekomunikasi; tanaman pangan dan perkebunan; industri makanan; pertambangan; serta industri mineral non-logam. Sedangkan fokus investasinya di wilayah Kepulauan Riau, DKI Jakarta, Banten, Jawa Timur, Kalimantan Utara, dan Kalimantan Tengah. (NDA)

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD