AALI
9800
ABBA
284
ABDA
6250
ABMM
1365
ACES
1200
ACST
185
ACST-R
0
ADES
3310
ADHI
810
ADMF
7600
ADMG
177
ADRO
2210
AGAR
362
AGII
1430
AGRO
1260
AGRO-R
0
AGRS
151
AHAP
67
AIMS
358
AIMS-W
0
AISA
173
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
1090
AKRA
730
AKSI
685
ALDO
1355
ALKA
300
ALMI
282
ALTO
268
Market Watch
Last updated : 2022/01/26 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
507.28
0.93%
+4.69
IHSG
6600.82
0.5%
+32.65
LQ45
946.86
0.8%
+7.52
HSI
24289.90
0.19%
+46.29
N225
27011.33
-0.44%
-120.01
NYSE
0.00
-100%
-16413.97
Kurs
HKD/IDR 1,838
USD/IDR 14,325
Emas
849,695 / gram

Vaksin Booster Johnson and Johnson Diklaim Efektif 85 Persen Lawan Omicron

ECONOMICS
Kunthi Fahmar Sandy
Sabtu, 15 Januari 2022 15:54 WIB
Suntikan booster vaksin Johnson and Johnson efektif 85% dalam melindungi omicron selama 1-2 bulan.
Vaksin Booster Johnson and Johnson Diklaim Efektif 85 Persen Lawan Omicron (FOTO:MNC Media)
Vaksin Booster Johnson and Johnson Diklaim Efektif 85 Persen Lawan Omicron (FOTO:MNC Media)

IDXChannel - Suntikan booster vaksin Johnson and Johnson efektif 85% dalam melindungi omicron selama 1-2 bulan. 

Hal tersebut dikatakan oleh kepala Dewan Riset Medis Afrika Selatan (SAMRC) seperti dikutip dari Reuters, Sabtu (15/1/2022). 

Glenda Gray mempresentasikan temuan studi SAMRC pada pengarahan kementerian kesehatan Afrika Selatan tentang gelombang keempat COVID-19, yang didorong oleh varian baru. 

"Kami melihat efektivitas vaksin 85% dan kami melihat efektivitas vaksin semacam ini dipertahankan hingga dua bulan," katanya.  "Kami sangat senang melaporkan tingkat efektivitas vaksin yang sangat tinggi terhadap Omicron," lanjut dia. 

Penelitian ini melibatkan 477.234 petugas kesehatan, semuanya divaksinasi dengan suntikan J&J. Sekitar 236.000 atau kira-kira setengahnya telah menerima suntikan penguat J&J. 

Itu melihat rawat inap di antara petugas kesehatan yang telah terinfeksi selama gelombang keempat, dan menemukan bahwa suntikan booster mengurangi rawat inap sebesar 63% dalam dua minggu pertama setelah booster, naik menjadi 85% setelah itu selama antara satu dan dua bulan. 

"Ini adalah bukti pertama efektivitas vaksin (terhadap Omicron) di dunia dengan menggunakan vaksin J&J," kata Gray. 

Pihak berwenang Afrika Selatan sejauh ini pun mempertahankan preferensi untuk vaksin Pfizer dimana mereka telah memberikan 21 juta dosis, tiga kali lipat dari sekitar 7 juta dosis vaksin J&J. 

Tetapi suntikan J&J dianggap secara logistik jauh lebih disukai karena merupakan rejimen dosis tunggal, yang lebih mudah diberikan di daerah pedesaan terpencil, di mana tindak lanjut sulit dilakukan. 

Data mendukung bukti global yang sudah kuat bahwa Omicron dapat menghindari perlindungan vaksin ketika datang ke infeksi awal. 

Di antara peserta dalam penelitian ini, ada sekitar 30.000 infeksi terobosan selama gelombang Omicron, dibandingkan dengan masing-masing hanya sekitar 11.000 pada gelombang sebelumnya yang didorong oleh varian Delta dan Beta. 

Studi ini juga menyoroti bahwa mereka yang terinfeksi HIV lebih rentan dirawat di rumah sakit dengan Omicron. 

“Mereka (mereka yang dirawat di rumah sakit) lebih mungkin memiliki HIV dan lebih kecil kemungkinannya memiliki penyakit penyerta lain dibandingkan dengan periode Beta dan Delta,” kata Gray. 

Prevalensi HIV di Afrika Selatan adalah sekitar 13%. Sebuah studi terpisah oleh Institut Nasional untuk Penyakit Menular Afrika Selatan (NICD) pada hari Jumat menunjukkan bahwa Omicron dapat menyebabkan penyakit yang kurang parah daripada varian sebelumnya, bahkan di antara orang yang tidak divaksinasi.  

(SANDY)

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD