AALI
8475
ABBA
222
ABDA
6050
ABMM
4210
ACES
615
ACST
185
ACST-R
0
ADES
7225
ADHI
745
ADMF
8300
ADMG
165
ADRO
4080
AGAR
306
AGII
2250
AGRO
575
AGRO-R
0
AGRS
94
AHAP
101
AIMS
246
AIMS-W
0
AISA
177
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
1620
AKRA
1415
AKSI
322
ALDO
680
ALKA
290
ALMI
388
ALTO
174
Market Watch
Last updated : 2022/10/05 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
534.54
-0.28%
-1.53
IHSG
7075.39
0.04%
+3.13
LQ45
1011.63
-0.3%
-3.01
HSI
18087.97
5.91%
+1008.46
N225
27120.53
0.48%
+128.32
NYSE
0.00
-100%
-13855.72
Kurs
HKD/IDR 1,933
USD/IDR 15,210
Emas
837,370 / gram

Imbas Saham Amazon Merosot Karena Kekhawatiran Inflasi, Wall Street Ditutup Melemah

MARKET NEWS
Anggie Ariesta
Sabtu, 30 April 2022 08:15 WIB
Wall Street ditutup melemah pada perdagangan Jumat (29/4/2022) waktu setempat, ke kerugian harian terdalam sejak 2020.
Imbas Saham Amazon Merosot Karena Kekhawatiran Inflasi, Wall Street Ditutup Melemah. (Foto: MNC Media)
Imbas Saham Amazon Merosot Karena Kekhawatiran Inflasi, Wall Street Ditutup Melemah. (Foto: MNC Media)

IDXChannel - Wall Street ditutup melemah pada perdagangan Jumat (29/4/2022) waktu setempat, ke kerugian harian terdalam sejak 2020. Hal itu karena saham Amazon merosot menyusul laporan kuartalan yang anjlok, dan imbas lonjakan inflasi bulanan terbesar sejak 2005 membuat investor ketakutan yang sudah khawatir tentang kenaikan suku bunga.

Mengutip Reuters, S&P 500 turun 3,63% untuk mengakhiri sesi di 4.131,93 poin. Sedangkan Nasdaq turun 4,17% menjadi 12.334,64 poin, sementara Dow Jones Industrial Average turun 2,77% menjadi 32.977,21 poin.

Untuk pekan ini dalam Wall Street, indeks S&P 500 kehilangan 3,3%, Nasdaq merosot 3,9% dan Dow turun 2,5%.

Saham Amazon.com Inc jatuh 14,05% dalam penurunan satu hari tertajam sejak 2006, meninggalkan saham yang dipegang secara luas di dekat posisi terendah dua tahun. Bahkan pada Kamis malam, raksasa e-commerce itu menyampaikan kuartal dan prospek yang mengecewakan, dibanjiri oleh biaya yang lebih tinggi.

Selanjutnya Apple Inc, perusahaan paling berharga di dunia, turun 3,66% setelah prospek mengecewakan membayangi rekor laba dan penjualan kuartalan.

Semua 11 indeks sektor S&P 500 turun, dipimpin lebih rendah oleh penurunan 5,9% di Consumer Discretionary dan penurunan 4,9% di Real Estate. S&P 500 mencatat penurunan satu hari terbesar sejak Juni 2020. Penurunan Nasdaq adalah yang terbesar sejak September 2020.

Hasil suram dan kekhawatiran tentang pengetatan kebijakan moneter agresif oleh Federal Reserve telah memukul saham teknologi dan pertumbuhan megacap bulan ini.

The Fed akan bertemu minggu depan, dengan para pedagang bertaruh pada kenaikan suku bunga 50 basis poin untuk memerangi lonjakan inflasi. Menjelang akhir pekan dan pertemuan Fed minggu depan, para investor membersihkan portfolionya.

"Panduan mengecewakan dari Apple dan Amazon dan beberapa perusahaan lain menetapkan panggung kemarin untuk hari ini menjadi lemah dan dipercepat saat kami mengakhiri hari ini," kata Peter Tuz, Presiden Penasihat Investasi Chase di Charlottesville, Virginia.

Adapun Nasdaq telah kehilangan sekitar 13% pada bulan April, kinerja bulanan terburuk sejak krisis keuangan global pada tahun 2008. S&P 500 sejauh ini telah turun 13% pada tahun 2022, penurunan empat bulan tertajam yang dimulai sejak tahun 1939.

Menambah kekhawatiran di Wall Street, data menunjukkan indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi - ukuran inflasi yang disukai Fed - melonjak 0,9% di bulan Maret setelah naik 0,5% di bulan Februari.

Tanda-tanda pengetatan kebijakan moneter yang agresif, perang Ukraina dan penguncian COVID di China telah memicu kekhawatiran perlambatan ekonomi. Data pada hari Kamis menunjukkan ekonomi AS secara tak terduga mengalami kontraksi pada kuartal pertama.

S&P 500 telah naik atau turun 2% atau lebih dalam sehari sekitar 33 kali sejauh ini pada tahun 2022, dibandingkan dengan 24 hari seperti itu di sepanjang tahun 2021.

Exxon Mobil Corp tergelincir 2,24% setelah mengalami penurunan nilai $3,4 miliar karena keluar dari Rusia. Chevron Corp turun 3,16% setelah laba kuartal pertama kurang memuaskan.

Musim pendapatan kuartal pertama secara keseluruhan sejauh ini lebih baik dari yang diharapkan. Hampir setengah dari perusahaan S&P 500 telah melaporkan hingga Kamis dan 81% dari mereka telah melampaui ekspektasi Wall Street. Biasanya, hanya 66% yang mengalahkan perkiraan, menurut data Refinitiv.

Masalah yang menurun melebihi jumlah yang meningkat di NYSE dengan rasio 3,91 banding 1; di Nasdaq, rasio 2,85 banding 1 mendukung penurunan.

S&P 500 membukukan 2 tertinggi baru 52-minggu dan 47 terendah baru; Nasdaq Composite mencatat 13 tertinggi baru dan 385 terendah baru. Volume di bursa AS adalah 12,4 miliar saham, dibandingkan dengan rata-rata 11,8 miliar selama 20 hari perdagangan terakhir. (SNP)

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD