AALI
8500
ABBA
222
ABDA
6050
ABMM
4330
ACES
620
ACST
187
ACST-R
0
ADES
7225
ADHI
740
ADMF
8300
ADMG
167
ADRO
4120
AGAR
294
AGII
2210
AGRO
600
AGRO-R
0
AGRS
94
AHAP
106
AIMS
242
AIMS-W
0
AISA
175
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
1620
AKRA
1410
AKSI
318
ALDO
680
ALKA
290
ALMI
382
ALTO
167
Market Watch
Last updated : 2022/10/06 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
535.02
0.09%
+0.48
IHSG
7081.72
0.09%
+6.34
LQ45
1012.06
0.04%
+0.43
HSI
18031.15
-0.31%
-56.82
N225
27311.30
0.7%
+190.77
NYSE
14262.03
-0.4%
-57.47
Kurs
HKD/IDR 1,934
USD/IDR 15,192
Emas
841,825 / gram

Intiland Masih Merugi, Lo Kheng Hong Ungkap Alasan Borong Saham DILD

MARKET NEWS
Aldo Fernando - Riset
Selasa, 16 Agustus 2022 13:19 WIB
Investor kenamaan Lo Kheng Hong (LKH) baru saja tercatat ke dalam daftar pemilik saham di atas 5% emiten properti PT Intiland Development Tbk (DILD).
Intiland Masih Merugi, Lo Kheng Hong Ungkap Alasan Borong Saham DILD. (Foto: MNC Media)
Intiland Masih Merugi, Lo Kheng Hong Ungkap Alasan Borong Saham DILD. (Foto: MNC Media)

IDXChannel – Investor kenamaan Lo Kheng Hong (LKH) baru saja tercatat ke dalam daftar pemilik saham di atas 5% emiten properti PT Intiland Development Tbk (DILD). Masih merugi per kuartal I 2022, apa yang membuat LKH menambah kepemilikan saham di emiten ini?

Berdasarkan laporan keuangan DILD yang dirilis di website Bursa Efek Indonesia (BEI), DILD menanggung rugi bersih yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk mencapai Rp72,70 miliar pada 3 bulan pertama 2022.

Raihan tersebut berbanding terbalik dengan perolehan laba bersih Rp3,25 miliar pada periode yang sama tahun lalu.

Ini merupakan rugi kuartal I DILD pertama kali, setidaknya selama periode 2008-2022.

Pendapatan DILD sendiri hanya tumbuh 2,15% secara tahunan (yoy) menjadi Rp562,47 miliar pada triwulan pertama 2022.

Pertumbuhan pendapatan yang mini tersebut tergerus signifikan lantaran membengkaknya beban pokok penjualan dan pendapatan yang mencapai 20,04% atawa sebesar Rp352,34 miliar.

Dari laporan neraca, total liabilitas perusahaan mencapai Rp10,65 triliun. Jumlah tersebut lebih tinggi dari modal (ekuitas) sebesar Rp5,92 triliun per 31 Maret 2022.

Alhasil, rasio total liabilitas dibandingkan ekuitas DILD mencapai 2,07. Angka tersebut lebih tinggi tinimbang rerata industri 0,60 kali.

Di samping itu, arus kas operasi perusahaan minus Rp236,83 miliar per 31 Maret 2022. Padahal, arus kas operasi per 31 Maret 2021 positif, yakni Rp210,18 miliar.

Kas dan setara kas perusahaan juga turun menjadi Rp1,45 triliun per 31 Maret 2022 dari sebesar Rp1,75 triliun pada 31 Desember 2021. Namun, angka tersebut masih dalam posisi stabil setidaknya sejak akhir 2019.

Menyoal valuasi, rasio harga saham dibandingkan dengan nilai buku (PBV) DILD 0,41 kali, lebih murah atawa rendah dibandingkan rerata PBV industri yang sebesar 0,83 kali.

Sementara, rasio harga saham dibandingkan dengan laba per saham (PER) DILD tidak bisa dikalkulasi lantaran perusahaan sedang merugi pada kuartal I ini.

Kemudian, kinerja saham DILD mengalami lompatan tinggi sejak 11 Agustus pekan lalu ketika ditutup melonjak 30,87%. Sepekan ini, saham DILD sudah melejit 37,84% ke Rp204/saham per penutupan sesi I, Selasa (16/8).

Sebelum melambung, saham DILD cenderung sideways selama tahun ini.

Namun, kalau melihat dalam horizon waktu yang lebih luas, saham DILD masih dalam tren penurunan setelah sempat menyentuh Rp685/saham pada April 2015.

Lo Kheng Hong Buka Suara

Dihubungi IDXChannel lewat aplikasi bertukar pesan terkait alasan menambah kepemilikan saham di DILD, Lo Kheng Hong mengungkapkan, Intiland memiliki portofolio properti yang banyak sembari mengirimkan sejumlah foto aset properti miliki Intiland.

“DILD propertinya banyak,” jelas Pak Lo, demikian sapaan akrab Lo Kheng Hong, saat dihubungi IDXChannel, pada Selasa (16/8).

Sembari mengirimkan foto, Lo Kheng Hong menyebut, “[Ini] South Quarter milik Intiland di [Jalan] TB Simatupang”.

Dikutip dari website resmi perusahaan, South Quarter adalah kawasan mixed-use seluas 7,9 hektar di Jakarta Selatan. Kawasan tersebut menawarkan fasilitas perkantoran, ritel, dan tempat tinggal.

Saat ini, Intiland sendiri memiliki proyek properti di wilayah Jakarta & sekitarnya serta Surabaya & sekitarnya.

Menurut materi public expose Intiland, perusahaan melakukan empat diversifikasi proyek, yakni proyek mixed use & high rise, kawasan perusahaan, kawasan industri, dan properti  investasi.

Halaman : 1 2
link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD