AALI
8900
ABBA
230
ABDA
7075
ABMM
845
ACES
1415
ACST
252
ACST-R
0
ADES
1915
ADHI
1005
ADMF
8250
ADMG
163
ADRO
1315
AGAR
422
AGII
1125
AGRO
1135
AGRO-R
0
AGRS
470
AHAP
68
AIMS
380
AIMS-W
0
AISA
238
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
595
AKRA
3200
AKSI
535
ALDO
930
ALKA
244
ALMI
250
ALTO
382
Market Watch
Last updated : 2021/06/11 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
482.65
-0.44%
-2.14
IHSG
6095.50
-0.2%
-12.04
LQ45
901.64
-0.42%
-3.77
HSI
28842.13
0.36%
+103.25
N225
28948.73
-0.03%
-9.83
NYSE
0.00
-100%
-16620.00
Kurs
HKD/IDR 1,826
USD/IDR 14,188
Emas
866,552 / gram

Laba Astra International Turun 44 Persen Jadi Rp5,5 triliun Gara-Gara Pandemi

MARKET NEWS
Shifa Nurhaliza
Senin, 24 Agustus 2020 16:30 WIB
Emiten PT Astra International Tbk (ASII) catatkan laba bersih per saham turun 44% akibat pandemi, itu belum termasuk keuntungan penjualan saham Bank Permata.
Laba Astra International Turun 44 Persen Jadi Rp5,5 triliun Gara-Gara Pandemi. (Foto: Ist)

IDXChannelEmiten PT Astra International Tbk (ASII) catatkan laba bersih per saham turun 44% akibat pandemi, namun itu belum termasuk keuntungan penjualan saham Bank Permata. Dalam catatan perseroan, meluasnya virus covid-19 berdampak pada menurunnya penjualan mobil yang anjlok hingga 45% dan penjualan sepeda motor menurun 40%.

Sementara itu, penurunan juga terjadi pada harga batu bara yang memengaruhi penjualan alat berat dan volume kontraktor penambangan, serta sektor agribisnis yang diuntungkan oleh peningkatan harga minyak kelapa sawit. tercatat juga kepemilikan saham pada Bank Permata dijual sebesar Rp16,8 triliun dengan posisi neraca keuangan yang kuat.

“Kinerja bisnis dan keuangan Grup Astra (Grup) sangat terdampak secara signifikan akibat pandemi COVID-19, terutama pada kuartal kedua. Langkah-langkah penanggulangan pandemi yang diterapkan di sebagian besar wilayah Indonesia telah berdampak kepada operasi Grup secara substansial, termasuk penutupan sementara kegiatan manufaktur dan distribusi otomotif, serta terdapat peningkatan secara signifikan jumlah pinjaman yang direstrukturisasi dalam bisnis jasa keuangan Grup,” kata Presiden Direktur Astra International, Djony Bunarto Tjondro, dilansir dari keterangan resmi perseroan di Public Expose LIVE 2020, Senin (24/8/2020).

Selain itu, penurunan harga batu bara menekan bisnis alat berat, kontraktor penambangan, dan pertambangan. Pandemi ini, tambah Djony dan langkah-langkah yang diambil untuk mengendalikan dampaknya, diperkirakan akan terus memengaruhi kinerja hingga akhir tahun.

“Selama masa yang penuh tantangan ini dengan gangguan bisnis dan ketidakpastian, Grup Astra fokus secara khusus pada pengurangan biaya operasional dan belanja modal, pengelolaan modal kerja, dan kepastian likuiditas. Neraca keuangan Grup tetap kuat dengan tersedianya komitmen fasilitas pinjaman senilai Rp38,6 triliun,” ujar Djony.

Kemudian, perseroan juga mencatatkan adanya pendapatan bersih konsolidasian Grup Astra pada semester I-2020 sebesar Rp89,8 triliun, menurun 23% dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu.

tercatat laba bersih Grup Astra sebesar Rp11,4 triliun, meningkat 16% dibandingkan dengan semester pertama 2019, termasuk keuntungan dari penjualan saham di Bank Permata. Tanpa memasukkan keuntungan penjualan ini, laba bersih Grup menurun 44% menjadi Rp5,5 triliun, terutama karena penurunan kinerja divisi otomotif, alat berat dan pertambangan, dan jasa keuangan, yang disebabkan oleh dampak pandemi Covid-19 dan langkah-langkah penanggulangannya.

Selanjutnya, nilai aset bersih per saham pada 30 Juni 2020 sebesar Rp3.773, meningkat 3% dari nilai aset bersih per saham pada 31 Desember 2019. Kas bersih, tidak termasuk anak perusahaan jasa keuangan Grup, mencapai Rp1,4 triliun pada 30 Juni 2020, dibandingkan utang bersih sebesar Rp22,2 triliun pada akhir 2019, setelah diterimanya hasil dari penjualan saham di Bank Permata pada Mei. Utang bersih anak perusahaan jasa keuangan Grup Astra meningkat dari Rp45,8 triliun pada akhir tahun 2019 menjadi Rp46,4 triliun pada 30 Juni 2020. (*)

Rekomendasi Berita
Berita Terkait
link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD