AALI
9275
ABBA
280
ABDA
0
ABMM
2410
ACES
720
ACST
192
ACST-R
0
ADES
6225
ADHI
815
ADMF
8200
ADMG
177
ADRO
3250
AGAR
310
AGII
2220
AGRO
750
AGRO-R
0
AGRS
113
AHAP
99
AIMS
252
AIMS-W
0
AISA
154
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
1545
AKRA
1160
AKSI
272
ALDO
745
ALKA
296
ALMI
308
ALTO
193
Market Watch
Last updated : 2022/08/18 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
546.99
1.02%
+5.51
IHSG
7186.56
0.74%
+53.11
LQ45
1026.34
0.98%
+9.98
HSI
19763.91
-0.8%
-158.54
N225
28942.14
-0.96%
-280.63
NYSE
0.00
-100%
-15846.79
Kurs
HKD/IDR 1,889
USD/IDR 14,765
Emas
836,469 / gram

Wall Street Sepekan: Bursa AS Anjlok Imbas Investor Tunggu Data Inflasi

MARKET NEWS
Anggie Ariesta
Senin, 09 Mei 2022 08:01 WIB
Penurunan yang terjadi di bursa saham Amerika Serikat (AS) atau Wall Street tahun ini menempatkan fokus yang meningkat pada penilaian ekuitas. 
Wall Street Sepekan: Bursa AS Anjlok Imbas Investor Tunggu Data Inflasi (Dok.MNC
Wall Street Sepekan: Bursa AS Anjlok Imbas Investor Tunggu Data Inflasi (Dok.MNC

IDXChannel - Penurunan yang terjadi di bursa saham Amerika Serikat (AS) atau Wall Street tahun ini menempatkan fokus yang meningkat pada penilaian ekuitas. 

Hal itu juga karena investor menilai apakah saham yang baru-baru ini didiskon layak dibeli dalam menghadapi Federal Reserve yang hawkish dan ketidakpastian geopolitik yang meluas.

Mengutip Reuters, menurut data terbaru dari Refinitiv Data Stream, dengan indeks acuan S&P 500 turun 13,5% year-to-date, valuasi berada pada level terendah dalam dua tahun, menempatkan rasio price-to-earning indeks pada 17,9 kali dari 21,7 pada akhir 2021.

Meskipun banyak investor cenderung mengabaikan valuasi yang meningkat selama lonjakan dinamis pasar dari posisi terendah pasca-COVID-19, mereka dengan cepat menghukum perusahaan yang dinilai terlalu tinggi tahun ini. Itu juga sebab dari The Fed membatalkan kebijakan uang mudah yang membuat imbal hasil obligasi tetap rendah dan ekuitas yang didukung.

Sementara valuasi diskon baru-baru ini dapat meningkatkan daya tarik saham untuk beberapa pemburu barang murah, investor lain percaya ekuitas mungkin tidak cukup murah. The Fed memberi sinyal siap untuk secara agresif memperketat kebijakan moneter untuk melawan inflasi, lonjakan imbal hasil obligasi, dan risiko geopolitik seperti perang di Ukraina terus mengguncang pasar.

"Saham semakin mendekati penilaian yang adil... tetapi mereka belum cukup sampai di sana," kata J. Bryant Evans, manajer portofolio di Cozad Asset Management di Champaign, Illinois.

"Jika Anda memperhitungkan imbal hasil obligasi, inflasi, apa yang terjadi dengan PDB dan ekonomi yang lebih luas, itu belum cukup," imbuhnya.

Perubahan liar mengguncang pasar dalam seminggu terakhir setelah The Fed menyampaikan kenaikan suku bunga 50 basis poin dan mengisyaratkan langkah serupa untuk pertemuan mendatang karena mencoba untuk memadamkan tingkat inflasi tahunan tertinggi dalam 40 tahun. Indeks telah menurun selama lima minggu berturut-turut, penurunan beruntun terpanjang sejak pertengahan 2011.

Lebih banyak volatilitas dapat terjadi jika pembacaan indeks harga konsumen bulanan minggu depan melebihi ekspektasi, berpotensi memperkuat kasus pengetatan kebijakan moneter yang lebih agresif dari The Fed.

"Telah terjadi pengaturan ulang yang sehat dalam penilaian dan sentimen," tulis Keith Lerner, co-chief investment officer di Truist Advisory Services, dalam catatan baru-baru ini kepada klien.

"Agar saham bergerak lebih tinggi secara berkelanjutan, investor kemungkinan perlu memiliki kepercayaan yang lebih besar pada kemampuan Fed untuk menjinakkan inflasi tanpa terlalu merugikan ekonomi," tambahnya.

Berpotensi meningkatkan daya tarik saham, perusahaan S&P 500 diperkirakan akan meningkatkan pendapatan sekitar 9% tahun ini, menurut data Refinitiv, karena mereka menyelesaikan musim pelaporan kuartal pertama yang lebih baik dari perkiraan.

Salah satu faktor yang mungkin adalah apakah Treasuries memperpanjang aksi jual yang telah mengangkat imbal hasil obligasi 10-tahun, yang bergerak terbalik terhadap harga, ke level tertinggi sejak akhir 2018.

Hasil yang lebih tinggi khususnya menumpulkan daya pikat teknologi dan sektor pertumbuhan tinggi lainnya, karena arus kas mereka seringkali lebih ketimbang di masa depan dan berkurang ketika didiskon pada tingkat yang lebih tinggi.

"Dalam hal valuasi pertumbuhan, mereka telah terpukul paling keras dan kemungkinan paling oversold," kata Art Hogan, kepala strategi pasar di National Securities.

Tetapi sektor ini terus diperdagangkan dengan premi hampir 20% untuk keseluruhan S&P 500, di atas premi 15% yang dirata-ratakan selama indeks yang lebih luas selama lima tahun terakhir.

(IND) 

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD