AALI
9975
ABBA
400
ABDA
0
ABMM
1450
ACES
1305
ACST
230
ACST-R
0
ADES
2950
ADHI
1025
ADMF
7700
ADMG
210
ADRO
1700
AGAR
340
AGII
1600
AGRO
2130
AGRO-R
0
AGRS
177
AHAP
65
AIMS
486
AIMS-W
0
AISA
208
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
860
AKRA
3970
AKSI
416
ALDO
1020
ALKA
244
ALMI
246
ALTO
280
Market Watch
Last updated : 2021/11/30 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
497.28
-2.19%
-11.12
IHSG
6533.93
-1.13%
-74.36
LQ45
930.98
-2.07%
-19.70
HSI
-74.94
-100.31%
-23927.18
N225
346.43
-98.78%
-27937.49
NYSE
59.11
-99.64%
-16565.76
Kurs
HKD/IDR 1,834
USD/IDR 14,318
Emas
825,609 / gram

Berikut Ketentuan, Nisab, dan  Aturan Bayar Zakat Saham dari MUI 

SYARIAH
Tim IDXChannel
Rabu, 17 November 2021 19:57 WIB
Berikut acuan zakat saham hasil Ijtima Ulama komisi Fatwa MUI.
Berikut Ketentuan, Nisab, dan  Aturan Bayar Zakat Saham dari MUI  (Dok.MNC Media)
Berikut Ketentuan, Nisab, dan  Aturan Bayar Zakat Saham dari MUI  (Dok.MNC Media)

IDXChannel - Bagi Anda investor saham, hasil Ijtima Ulama Komisi Fatwa Majelis Ulama Indonesia ke-7 yang telah selesai digelar pada 11 November 2021 lalu bisa jadi acuan. Hal tersebut karena perhelatan rutin tiga tahunan ini menyepakati 17 poin bahasan salah satunya adalah hukum Zakat Saham

Dikutip dari keterangan pers Majelis Ulama Indonesia, berikut aturan dan ketentuan hukum zakat saham yang telah disepakati dalam Ijtima Ulama ke-7. 

Ketentuan Hukum
1.  Saham termasuk harta benda yang wajib dizakati dengan ketentuan;
a)     Pemilik saham orang Islam;
b)    Dimiliki dengan kepemilikian yang sempurna;
c)     Telah mencapai nishab; 
d)    Telah mencapai masa hawalan al-haul (setahun);
e)     Persyaratan mencapai haul tidak diberlakukan untuk pemegang saham perusahaan: bidang pertanian, peternakan, dan harta karun (rikaz).
 
2.  Kriteria Saham Syariah Di Indonesia
a)     Jenis Saham Biasa (al-ashum al-‘adiyah/Common Shares) dan bukan dalam jenis Saham Preferen (al-ashum al-mumtazah/Preferred Shares);
b)    Kegiatan usaha Perusahaan tidak bertentangan dengan prinsip Syariah;
c)     Total utang yang berbasis bunga dibandingkan dengan total aset tidak lebih dari 45% (empat puluh lima persen);
d)    Total pendapatan tidak halal dibandingkan dengan total pendapatan usaha dan pendapatan lain-lain tidak lebih dari 10% (sepuluh persen); dan
e)     Pemegang Saham yang menerapkan prinsip Syariah harus memiliki mekanisme pembersihan kekayaan (cleansing) dari unsur-unsur yang tidak sesuai dengan prinsip Syariah.
 
3.  Pihak yang Mengeluarkan Zakat Saham dan Batasan Haul
a)     Pemegang saham adalah pihak yang wajib mengeluarkan zakat saham yang dimilikinya;
b)    Pemegang saham boleh mewakilkan kepada perusahaan untuk mengeluarkan zakat saham atas namanya;
c)     Perusahaan yang telah mengeluarkan zakat, kewajiban zakat atas para pemegang saham telah gugur;
d)    Penentuan haul zakat saham mengacu kepada perhitungan kalender hijriyah.
 
4.  Cara Mengeluarkan Zakat Saham
Zakat saham dikeluarkan dengan ketentuan sebagai berikut:
a)     Jika saham yang dimiliki itu dimaksudkan untuk diperjualbelikan (trading/mutajarah), ketentuan zakatnya mengikuti aturan zakat perdagangan, baik nisab maupun kadarnya yang penghitungannya sesuai nilai pasar saham saat haul;
b)    Jika saham yang dimiliki dimaksudkan untuk investasi jangka panjang, cara mengeluarkannya sebagai berikut:
1)    Saham perusahaan industri, jasa dan ekstraktif, zakatnya mengikuti zakat al-mustaghallat, dengan ketentuan:
–        Nishab dan kadarnya mengikuti ketentuan zakat emas;
–        Penghitungannya dari keuntungan bersih saham.
2)    Jika sahamnya adalah saham perusahaan pertanian, ketentuannya mengacu kepada zakat pertanian;
3)    Jika sahamnya adalah saham perusahaan perdagangan, zakatnya mengikuti ketentuan zakat perdagangan (urudh al-tijarah). 

(IND) 

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD