AALI
9875
ABBA
324
ABDA
6600
ABMM
1435
ACES
1270
ACST
192
ACST-R
0
ADES
3410
ADHI
835
ADMF
7625
ADMG
182
ADRO
2270
AGAR
348
AGII
1400
AGRO
1250
AGRO-R
0
AGRS
157
AHAP
69
AIMS
362
AIMS-W
0
AISA
174
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
1115
AKRA
795
AKSI
705
ALDO
1300
ALKA
304
ALMI
288
ALTO
242
Market Watch
Last updated : 2022/01/24 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
507.87
-1.14%
-5.85
IHSG
6655.17
-1.06%
-71.21
LQ45
949.49
-1.07%
-10.27
HSI
24656.46
-1.24%
-309.09
N225
27588.37
0.24%
+66.11
NYSE
16397.34
-1.6%
-266.43
Kurs
HKD/IDR 1,840
USD/IDR 14,343
Emas
847,156 / gram

Efisiensi, Garuda (GIAA) Sudah Berhentikan 2.400 Karyawan 

YUK NABUNG SAHAM
Suparjo Ramalan
Senin, 20 Desember 2021 13:06 WIB
PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk (GIAA) mengurangi sebanyak 30,56 persen karyawannya sejak Januari 2020 hingga November 2021.
Efisiensi, Garuda (GIAA) Sudah Berhentikan 2.400 Karyawan (FOTO: MNC Media)
Efisiensi, Garuda (GIAA) Sudah Berhentikan 2.400 Karyawan (FOTO: MNC Media)

IDXChannel - Kondisi keuangan yang tidak sehat dengan utang yang menggunung, membuat PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk (GIAA) mengurangi sebanyak 30,56 persen karyawannya sejak Januari 2020 hingga November 2021.

Direktur Utama Garuda Indonesia, Irfan Setiaputra menyebut, saat ini jumlah karyawan emiten dengan kode saham GIAA itu hanya tersisah 5.400 saja. Artinya, ada pemangkasan 2.400 karyawan. 

Manajemen juga melakukan pemangkasan jumlah pilot secara signifikan. Irfan sendiri enggan membeberkan berapa jumlah pilot yang dipangkas. Hingga saat ini, hanya ada 200 pilot yang dipekerjakan secara bergilir. 

Kebijakan operasional pilot secara berjadwal tersebut sejalan dengan jumlah penerbangan armada pesawat Garuda yang mengalami penurunan signifikan. Tercatat, pesawat yang dioperasikan Garuda Indonesia hanya sekitar 50-60 saja. 

"Ada penurunan pilot yang lumayan banyak, saya tidak ingin menyebutkan jumlahnya, tapi ada lebih dari 200-an orang yang memberlakukan periode kerja secara bergilir. Jadi ketika tidak terbang bulan tersebut, kami tidak akan bayar gaji," ujar Irfan saat public expose, Senin (20/12/2021).

Manajemen pun mengklaim, pengurangan karyawan dan pilot dilakukan sesuai dengan aturan yang berlaku.

"Kami lakukan itu dengan cara-cara yang santun, menekan jumlah pegawai, tentu saja taat terhadap peraturan yang ada di negara ini sambil punya empati terhadap karyawan," kata dia.

Sebelumnya, Kementerian BUMN mencatat jumlah pesawat yang dioperasikan Garuda Indonesia makin langka atau hanya sekitar 50-60 yang beroperasi. Sementara armada di parkiran ada sebanyak 125 pesawat, terdiri 119 pesawat sewa dan 6 pesawat milik sendiri.
Berkurangnya jumlah pesawat menyebabkan terjadinya kelangkaan rute penerbangan pesawat Garuda Indonesia di sejumlah daerah. Wakil Menteri BUMN II, Kartika Wirjoatmodjo menyebut, hal itu membuat pihaknya menerima keluhan dari sejumlah calon penumpang.

Tiko, sapaan akrab Kartika mencatat, rute perbangan emiten dengan kode saham GIAA itu akan berkurang secara drastis. Dimana, pengurangan difokuskan pada rute yang tidak menguntungkan secara bisnis dan menguatkan rute-rute super premium. 

Dalam catatanya, rute penerbangan emiten diperkirakan turun dari 237 rute menjadi 140 rute saja. Pemangkasan itu sejalan dengan pengembalian sejumlah armada kepada lessor atau perusahaan penyewa pesawat. (RAMA)

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD