AALI
9925
ABBA
298
ABDA
7000
ABMM
1380
ACES
1275
ACST
194
ACST-R
0
ADES
3460
ADHI
835
ADMF
7675
ADMG
190
ADRO
2280
AGAR
364
AGII
1435
AGRO
1330
AGRO-R
0
AGRS
162
AHAP
70
AIMS
364
AIMS-W
0
AISA
175
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
1110
AKRA
795
AKSI
805
ALDO
1365
ALKA
314
ALMI
290
ALTO
254
Market Watch
Last updated : 2022/01/21 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
508.40
0.72%
+3.62
IHSG
6672.42
0.69%
+45.55
LQ45
950.23
0.73%
+6.89
HSI
24878.63
-0.3%
-73.72
N225
27522.26
-0.9%
-250.67
NYSE
16663.77
-0.92%
-155.21
Kurs
HKD/IDR 1,840
USD/IDR 14,345
Emas
849,207 / gram

Buntut Kisruh UMK 2022, Pengamat Minta Buruh dan Pengusaha Cari Solusi Bersama

ECONOMICS
Arif Budianto/Kontributor
Minggu, 05 Desember 2021 19:20 WIB
Pengusaha dan buruh harus duduk bersama dan bijak dalam menyikapi UU Cipta Kerja, terutama dalam penetapan upah minimum kota/kabupaten(UMK). 
Buntut Kisruh UMK 2022, Pengamat Minta Buruh dan Pengusaha Cari Solusi Bersama
Buntut Kisruh UMK 2022, Pengamat Minta Buruh dan Pengusaha Cari Solusi Bersama

IDXChannel - Ekonom dari Ikatan Sarjana Ekonomi Indonesia (ISEI) Jabar Acuviarta Kartabi menilai, pengusaha dan buruh harus duduk bersama dan bijak dalam menyikapi UU Cipta Kerja, terutama dalam penetapan upah minimum kota/kabupaten(UMK). 

Menurut dia, UU Cipta Kerja (UUCK) dibuat dengan semangat untuk meningkatkan perekonomian dan investasi. Targetnya adalah terciptanya  kesejahteraan pekerja. UUCK juga  memberikan kemudahan kepada investor, dalam rangka semangat menghilangkan hambatan yang selama ini dikeluhkan. 

"Seperti hambatan perijinan, SDM hingga ketersediaan lahan. Sehingga kompromi win-win solution antara pengusaha dan buruh harus dapat dilakukan untuk menjamin keamanan dan kepastian hukum, khususnya pelaksanaan UU Ciptaker," kata dia.

Menurut Acu, diskusikan dan sosialisasikan UUCK mesti dilakukan  dengan baik terutama kepada buruh. Sehingga tidak ada kesalahan persepsi antara kedua belah pihak.

"Buruh jangan banyak menuntut, sementara pengusaha pun harus memberikan timbal baliknya atas kemudahan-kemudahan yang diberikan. Seperti membantu pembukaan lowongan kerja dan memberi andil pada pertumbuhan ekonomi," imbuh dia.

Sementara itu, Ketua Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Jawa Barat Ning Wahyu Astutik mengaku, mendukung penuh penetapan UMK menggunakan UUCK. Penetapan UMK di Jawa Barat sudah sesui dengan aturan yang berlaku di Indonesia. Dia pun mengaku sangat menghargai keputusan Gubernur Jawa Barat, telah mengimplementasikan UU Cipta Kerja (UU CK) pada upah di Jabar.

"Pengusaha merasa ada kepastian serta visibilitas yang membantu kami dalam  membuat rencana untuk tahun-tahun mendatang. Saya yakin, investor akan lebih tenang untuk bertahan di Jabar," kata dia.

Menurut dia, iklim upah di Jabar yang lebih stabil diharapkan bisa membantu investor bertahan di Jabar di tengah  persaingan yang kian sengit, tidak hanya dengan negara lain, namun  juga dengan daerah lain. Isu relokasi juga sempat muncul akibat perbedaan upah antar daerah di Indonesia. 

(NDA)

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD