AALI
9675
ABBA
290
ABDA
6325
ABMM
1385
ACES
1345
ACST
190
ACST-R
0
ADES
3570
ADHI
825
ADMF
7550
ADMG
193
ADRO
2220
AGAR
362
AGII
1445
AGRO
1445
AGRO-R
0
AGRS
172
AHAP
70
AIMS
398
AIMS-W
0
AISA
174
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
1120
AKRA
810
AKSI
690
ALDO
1350
ALKA
334
ALMI
290
ALTO
248
Market Watch
Last updated : 2022/01/18 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
505.56
-0.34%
-1.74
IHSG
6614.06
-0.47%
-30.99
LQ45
944.82
-0.34%
-3.20
HSI
24112.78
-0.44%
-105.25
N225
28257.25
-0.27%
-76.27
NYSE
17219.06
-0.23%
-39.94
Kurs
HKD/IDR 1,837
USD/IDR 14,330
Emas
836,902 / gram

Investor Khawatir Inflasi Berkepanjangan, Wall Street Kembali Jatuh

ECONOMICS
Anggie Ariesta
Kamis, 11 November 2021 06:00 WIB
Kenaikan harga konsumen membuat investor menahan diri untuk menanamkan modalnya di Wall Street.
Investor Khawatir Inflasi Berkepanjangan, Wall Street Kembali Jatuh. (Foto: MNC Media)
Investor Khawatir Inflasi Berkepanjangan, Wall Street Kembali Jatuh. (Foto: MNC Media)

IDXChannel - Kenaikan harga konsumen membuat investor menahan diri untuk menanamkan modalnya di Wall Street. Alhasil, tiga indeks utama mengalami koreksi selama dua hari terakhir ini akibat kekhawatiran atas gelombang inflasi yang berkepanjangan.

Ketiga indeks saham utama AS jatuh, memperpanjang kerugian mereka sepanjang hari perdagangan dan menambah aksi jual pada hari sebelumnya yang menghentikan delapan sesi penutupan tertinggi sepanjang masa S&P 500 dan Nasdaq.

Indeks Dow Jones Industrial Average turun 240,04 poin, atau 0,66%, menjadi 36.079,94, S&P 500 kehilangan 38,54 poin, atau 0,82%, menjadi 4.646,71 dan Nasdaq Composite turun 263,84 poin, atau 1,66%, menjadi 15.622,71.

Dari 11 sektor utama di S&P 500, delapan ditutup merah, dengan energi menderita persentase kerugian terbesar. Utilitas memimpin pemenang.

Saham teknologi menjadi yang terberat di indeks S&P 500, dengan megacaps Apple Inc dan Microsoft Corp di antara hambatan terbesar.

“Tidak mengherankan bahwa setelah apa yang benar-benar merupakan perjalanan bersejarah bagi pasar untuk mengambil jeda," kata Ross Mayfield, analis strategi investasi di Baird di Louisville, Kentucky.

“Tapi kami pikir ada cukup banyak penarik menuju akhir tahun untuk  menggerakkan pasar lebih tinggi,” imbuhnya.

Sedangkan Indeks harga konsumen (CPI) Departemen Tenaga Kerja, memberikan lonjakan lebih panas dari perkiraan sebesar 0,9% dan kenaikan tahun-ke-tahun tercepat dalam 31 tahun.

Laporan tersebut mengisyaratkan bahwa rantai pasokan global yang terus-menerus kusut dapat mengakibatkan gelombang inflasi saat ini membutuhkan waktu lebih lama untuk mereda daripada yang diharapkan banyak orang -termasuk Federal Reserve AS.

"Kisah inflasi benar-benar pendorong yang mendorong segala sesuatu," tambah Mayfield. “Ini akan mempengaruhi kebijakan Fed dan kebijakan fiskal, itu adalah pendorong suku bunga. Sulit untuk membicarakan apa pun selain inflasi."

Menurut Dan Gregory Daco, kepala ekonom Oxford Economics, percaya laporan tersebut membuat lonjakan harga saat ini memiliki daya tahan.

“Saya pikir segalanya akan terus memburuk sebelum menjadi lebih baik dalam hal prospek inflasi karena kita tidak melihat inflasi inti memuncak sampai sekitar awal 2022," kata Daco.

Grafik menunjukkan CPI inti bersama dengan indikator lain dan di mana mereka berdiri relatif terhadap target inflasi 2% tahunan rata-rata Fed.

Musim pendapatan kuartal ketiga telah mencapai batas terakhir, dan dari perusahaan yang telah melaporkan, 81% telah mengalahkan ekspektasi jalanan.

Saham Walt Disney Co turun lebih dari 4% dalam perdagangan setelah jam kerja setelah perusahaan media melaporkan jumlah pelanggan streaming yang mengecewakan.

Kemudian Tesla Inc naik 4,3%, membalikkan beberapa sesi penurunan setelah jajak pendapat CEO Elon Musk di Twitter tentang apakah ia harus menjual 10% sahamnya di perusahaan yang ia dirikan.

Hal ini terjadi ketika pembuat kendaraan listrik saingannya Rivian Automotive Inc membuat percikannya sebagai perusahaan publik, mengumpulkan USD12 miliar.  Sahamnya melonjak 29,1%.

Platform perdagangan ritel Robinhood Markets Inc anjlok 6,0%, menambah kerugiannya dua hari setelah melaporkan pelanggaran keamanan yang memengaruhi 5 juta pelanggan.

Masalah yang menurun melebihi jumlah yang meningkat di NYSE dengan rasio 2,26 banding 1;  di Nasdaq, rasio 2,50 banding 1 mendukung penurunan.

S&P 500 membukukan 26 tertinggi baru 52-minggu dan 4 terendah baru;  Nasdaq Composite mencatat 95 tertinggi baru dan 121 terendah baru.

Volume di bursa AS adalah 11,72 miliar saham, dibandingkan dengan rata-rata 10,89 miliar selama 20 hari perdagangan terakhir. (TYO)

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD