AALI
12225
ABBA
194
ABDA
6250
ABMM
2950
ACES
985
ACST
159
ACST-R
0
ADES
6200
ADHI
715
ADMF
8075
ADMG
181
ADRO
3160
AGAR
332
AGII
2050
AGRO
920
AGRO-R
0
AGRS
124
AHAP
63
AIMS
250
AIMS-W
0
AISA
152
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
1160
AKRA
1015
AKSI
374
ALDO
945
ALKA
308
ALMI
280
ALTO
204
Market Watch
Last updated : 2022/05/27 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
539.29
0%
0.00
IHSG
6883.50
0%
0.00
LQ45
1009.51
0%
0.00
HSI
20697.36
2.89%
+581.16
N225
26781.68
1.44%
+378.84
NYSE
0.00
-100%
-15035.87
Kurs
HKD/IDR 1,866
USD/IDR 14,657
Emas
875,693 / gram

Menaker Sebut Upah Minimum di Indonesia Terlalu Tinggi, Ini Penjelasannya

ECONOMICS
Rina Anggraeni
Rabu, 17 November 2021 07:31 WIB
Kementerian Ketenagakerjaan menilai upah minimum di Indonesia terlalu tinggi sehingga sulit dijangkau oleh pengusaha.
Kementerian Ketenagakerjaan menilai upah minimum di Indonesia terlalu tinggi sehingga sulit dijangkau oleh pengusaha.  (Foto: MNC Media)
Kementerian Ketenagakerjaan menilai upah minimum di Indonesia terlalu tinggi sehingga sulit dijangkau oleh pengusaha. (Foto: MNC Media)

IDXChannel - Kementerian Ketenagakerjaan menilai upah minimum di Indonesia terlalu tinggi sehingga sulit dijangkau oleh pengusaha. Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah mengatatakan ha ini diukur dengan suatu metode yang disebut Kaitz Indeks.

"Terdapat suatu metode yang secara internasional di gunakan untuk mengukur tinggi rendahnya suatu upah minimum di suatu wilayah, yaitu dengan membandingkan besaran upah minimum yang berlaku dengan median upahnya (kaitz indeks)," kata Ida dalam siaran pers yang di Jakarta, Rabu (17/11/2021).

Menurutnya, besaran upah minimum saat ini hampir di seluruh wilayah sudah melebihi median upah. Bahkan Indonesia menjadi satu-satunya negara dengan Kaitz Index lebih besar dari 1, di mana idealnya berada pada kisaran 0,4 sampai dengan 0,6.

"Kondisi upah minimum yang terlalu tinggi tersebut menyebabkan sebagian besar pengusaha tidak mampu menjangkaunya dan akan berdampak negatif terhadap implementasinya di lapangan," jelasnya.

Lanjutnya upah minimum dijadikan upah efektif oleh pengusaha sehingga kenaikan upah cenderung hanya mengikuti upah minimum tanpa didasari oleh kinerja individu.

"Hal ini juga yang kemudian membuat teman-teman serikat pekerja atau serikat buruh lebih cenderung menuntut kenaikan upah minimum dibandingkan membicarakan upah berbasis kinerja atau produktivitas," tandasnya. (TIA)

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD