AALI
9475
ABBA
0
ABDA
7050
ABMM
785
ACES
1455
ACST
282
ACST-R
0
ADES
1670
ADHI
1100
ADMF
8175
ADMG
164
ADRO
1170
AGAR
430
AGII
1080
AGRO
1000
AGRO-R
0
AGRS
302
AHAP
74
AIMS
456
AIMS-W
0
AISA
294
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
496
AKRA
3110
AKSI
800
ALDO
840
ALKA
246
ALMI
250
ALTO
302
Market Watch
Last updated : 2021/04/22 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
476.24
0.22%
+1.05
IHSG
5994.18
0.02%
+0.94
LQ45
893.96
0.13%
+1.17
HSI
28755.34
0.47%
+133.42
N225
29188.17
2.38%
+679.62
NYSE
0.00
-100%
-15944.61
Kurs
HKD/IDR 1,869
USD/IDR 14,515
Emas
835,643 / gram

Waskita Karya Tangani 108 Proyek Berjalan Senilai Rp66 Triliun

ECONOMICS
Suparjo Ramalan/Sindonews
Kamis, 08 April 2021 19:00 WIB
Dari nilai tersebut sebanyak Rp39 triliun adalah sisa nilai kontrak yang telah disepakati sebelumnya dan Rp27 triliun merupakan nilai kontrak baru.
Dari nilai tersebut sebanyak Rp39 triliun adalah sisa nilai kontrak sebelumnya dan Rp27 triliun merupakan nilai kontrak baru (Foto; MNC Media)

IDXChannel - Direktur Utama PT Waskita Karya (Persero) Tbk, Destiawan Soewardjono mencatat, perseroan masih menangani 108 proyek berjalan dengan nilai total sebesar Rp66 triliun hingga Desember 2020. Dari nilai tersebut, sebanyak Rp39 triliun adalah sisa nilai kontrak yang telah disepakati sebelumnya dan Rp27 triliun merupakan nilai kontrak baru.

"Saat ini Waskita tangani 108 proyek yang sedang berjalan. Ini adalah komposisi kontrak Waskita yang ditangani saat ini," ujar Destiawan, Kamis (8/4/2021).

Adapun, 108 proyek yang masih berjalan tersebut adalah proyek konektivitas infrastruktur yang pengerjaannya telah mencapai 49 persen, lalu proyek engineering, procurement, and construction (EPC) dan anak perusahaannya yang telah berjalan 25 persen. 

Kemudian, proyek gedung dengan pengerjaan 15 persen, dan proyek infrastruktur sumber daya air dengan tahapan pengerjaan sebesar 11.

Proyek tersebut tersebar di Sumatera sebanyak 48 proyek, Jawa dan Bali 41 proyek, Kalimantan delapan proyek, Sulawesi 11 proyek, Nusa Tenggara satu proyek, dan Papua satu proyek. "Di masa pandemi kita masih bisa melanjutkan proyek-proyek strategis dengan tetap memenuhi protokol kesehatan," katanya. 

Sementara itu, sepanjang 2020 perseroan telah berhasil menyelesaikan sejumlah proyek strategis nasional (PSN) di antaranya adalah renovasi Masjid Istiqlal senilai Rp443 miliar. Lalu, proyek Bendungan Tapin di Kalimantan Selatan dengan nilai proyek Rp374 miliar, kemudian proyek Tol Krian-Bunder, Jawa Timur sepanjang 29 km seksi tiga dengan investasi Rp12,2 triliun.

Selanjutnya, proyek Jalan Tol Cimanggis-Cibitung seksi satu sepanjang 2,8 km dengan nilai investasi sebesar Rp9,5 triliun, serta pembangunan proyek jalan tol seksi satu Kayu Agung-Jakabaring, Sumatera Selatan, sepanjang 33,5 km dengan investasi sebesar Rp14,4 triliun. "Semua proyek tersebut kita kerjakan dengan tetap menerapkan protokol kesehatan selama pandemi Covid-19," tutur dia. (TIA)

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD