AALI
7950
ABBA
600
ABDA
0
ABMM
1240
ACES
1320
ACST
248
ACST-R
0
ADES
2410
ADHI
685
ADMF
7700
ADMG
216
ADRO
1335
AGAR
398
AGII
1790
AGRO
2500
AGRO-R
0
AGRS
264
AHAP
59
AIMS
420
AIMS-W
0
AISA
206
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
650
AKRA
3600
AKSI
422
ALDO
635
ALKA
226
ALMI
270
ALTO
328
Market Watch
Last updated : 2021/07/30 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
438.19
-1.28%
-5.68
IHSG
6070.04
-0.83%
-50.69
LQ45
823.04
-1.17%
-9.71
HSI
25961.03
-1.35%
-354.29
N225
27283.59
-1.8%
-498.83
NYSE
16697.14
0.75%
+123.58
Kurs
HKD/IDR 1,858
USD/IDR 14,460
Emas
850,320 / gram

Dolar AS Mulai Menguat Atas Mata Uang di Dunia, Sinyal Bahaya Bagi Rupiah

MARKET NEWS
Okezone
Jum'at, 23 April 2021 08:14 WIB
Mata uang dolar AS mengalami penguatan terhadap sejumlah mata uang utama lainnya pada akhir perdagangan Kamis (Jumat pagi WIB).
Dolar AS Mulai Menguat Atas Mata Uang di Dunia, Sinyal Bahaya Bagi Rupiah. (Foto: MNC Media)

IDXChannel - Mata uang dolar AS mengalami penguatan terhadap sejumlah mata uang utama lainnya pada akhir perdagangan Kamis (Jumat pagi WIB). Bank Sentral Eropa (ECB) menyatakan pelemahan zona euro masih memerlukan dukungan dari kecepatan pembelian obligasi saat ini.

Gerakan dolar diperkuat pada sore hari oleh sebuah penghindaran risiko (risk-off), permintaan dolar ketika tersiar kabar bahwa Presiden AS Joe Biden akan mengusulkan hampir dua kali lipat pajak atas capital gain untuk orang-orang yang berpenghasilan lebih dari satu juta dolar AS.

Indeks dolar terhadap mata uang utama lainnya naik 0,2 persen menjadi 91.303 pada sore hari di New York, setelah pasar menyaring pernyataan ECB dan berita klaim pengangguran baru AS telah jatuh ke level terendah 13 bulan, menyiapkan panggung untuk pertumbuhan pekerjaan yang kuat pada April.

Euro telah naik sekitar 0,1 persen terhadap dolar sebelum peristiwa tersebut, tetapi kemudian turun 0,2 persen menjadi 1,201 dolar.

Ketua ECB, Christine Lagarde, mengatakan pembuat kebijakan belum membahas penghentian program pembelian obligasi "karena itu prematur." Dia mengatakan ekonomi masih "tertutupi oleh ketidakpastian" meskipun ada tanda-tanda perbaikan dan kemajuan vaksinasi.

Imbal hasil obligasi zona euro merosot setelah Lagarde berbicara.

“Sampai Anda melihat angka COVID yang lebih baik dari Eropa, potensi kenaikan euro akan dibatasi,” kata Direktur Pelaksana Analis Mata Uang Global Action Economics, Ronald Simpson, di Safety Harbor, Florida.

Simpson menambahkan jika proposal pajak Biden diteruskan, hal itu dapat merugikan greenback apabila mendorong para investor saham dengan keuntungan besar untuk menjualnya sebelum peraturan diberlakukan.

"Hal itu mungkin terus menekan pasar saham, terus menerus, selama sisa tahun ini, yang tidak akan menjadi pertanda baik bagi dolar jika kita mulai melihat arus keluar dari ekuitas AS," kata Simpson.

Dampak langsungnya "tidak terlalu serius," kata Kepala Analis Valas Exchange Bank of Canada, Erik Bregar.

"Kami melihat perpanjangan dari pergerakan pagi ini pasca-ECB," kata Bregar. “Ini adalah masalah klasik risk-off (penghindaran risiko), permintaan dolar AS.” (TYO)

Rekomendasi Berita
Berita Terkait
link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD