AALI
12250
ABBA
190
ABDA
0
ABMM
3000
ACES
975
ACST
157
ACST-R
0
ADES
5950
ADHI
685
ADMF
8100
ADMG
179
ADRO
3200
AGAR
330
AGII
2000
AGRO
930
AGRO-R
0
AGRS
125
AHAP
62
AIMS
244
AIMS-W
0
AISA
156
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
930
AKRA
1005
AKSI
280
ALDO
905
ALKA
294
ALMI
290
ALTO
208
Market Watch
Last updated : 2022/05/24 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
543.27
1.51%
+8.07
IHSG
6914.14
1.07%
+73.37
LQ45
1015.93
1.33%
+13.36
HSI
20112.10
-1.75%
-357.96
N225
26748.14
-0.94%
-253.38
NYSE
0.00
-100%
-15035.87
Kurs
HKD/IDR 1,866
USD/IDR 14,657
Emas
875,358 / gram

Wall Street Ditutup Menguat, Saham Teknologi Pimpin Kenaikan 

MARKET NEWS
Winda Destiana
Sabtu, 14 Mei 2022 12:08 WIB
Bursa saham Amerika Serikat atau Wall Street dilaporkan menguat pada penutupan perdagangan hari Sabtu (14/05/2022) ini.
Wall Street Ditutup Menguat, Saham Teknologi Pimpin Kenaikan
Wall Street Ditutup Menguat, Saham Teknologi Pimpin Kenaikan

IDXChannel - Bursa saham Amerika Serikat atau Wall Street dilaporkan menguat pada penutupan perdagangan hari Sabtu (14/05/2022) ini. Penguatan terjadi usai Wall Street anjlok setelah beberapa hari. 

Penguatan dipimpin oleh rebound saham teknologi megacap dan teknologi yang berdekatan, yang dijual dalam sesi terakhir karena imbal hasil Treasury benchmark naik dan investor khawatir Fed mungkin menaikkan suku bunga lebih agresif dari yang diharapkan.

Dow Jones Industrial Average (DJIA) naik 466,36 poin atau 1,47 persen, menjadi 32.196,66. S&P 500 naik 2,39 persen dan ditutup pada level 4.023,89, sementara itu Nasdaq Composite melonjak 3,82 persen dan berakhir pada 11.805.

"Apakah ini bouncing kucing mati? Atau apakah ini pengakuan investor, seperti yang saya yakini, bahwa aksi jual berlebihan?" kata Oliver Pursche, wakil presiden senior di Wealthspire Advisors, di New York mengutip laman Reuters. 

"Saya tidak akan terkejut jika kita melihat satu atau dua minggu lagi turun, tetapi Anda harus melihat melewati indeks dan melihat dasar-dasar pasar," tambah Pursche. "Dan apa yang kita lihat hari ini adalah beberapa nama berkualitas yang dipukuli benar-benar melambung tajam."

Dalam enam hari perdagangan terakhir, Departemen Tenaga Kerja menyampaikan empat laporan ekonomi yang membahas pertumbuhan upah, CPI, PPI dan harga impor dimana semuanya menunjukkan inflasi mencapai puncaknya pada bulan Maret, berita gembira bagi pelaku pasar yang khawatir The Fed dapat memicu resesi dengan serentetan dari kenaikan suku bunga melawan inflasi.

Semua 11 sektor utama S&P 500 mengakhiri sesi dengan hijau, saham konsumen (.SPLRCD) menikmati persentase kenaikan terbesar, melonjak sebesar 4,1%.

Musim pelaporan kuartal pertama telah mencapai batas akhir, dengan 458 perusahaan di S&P 500 telah melaporkan. Dari jumlah tersebut, 78% telah memberikan hasil yang mengalahkan konsensus, menurut Refinitiv.

Untuk tiga bulan pertama tahun ini, analis sekarang melihat pertumbuhan pendapatan S&P 500 agregat tahun-ke-tahun sebesar 11,1%, naik dari 6,4% pada akhir kuartal, menurut Refinitiv.

Saham Twitter Inc turun 9,7% menyusul tweet Elon Musk bahwa dia telah menunda kesepakatan pembelian tunai senilai $44 miliar, saat dia menunggu perusahaan media sosial itu memberikan data tentang akun palsu. Tesla Inc (TSLA.O) melonjak 5,7%.

Platform perdagangan Robinhood Markets Inc (HOOD.O) melonjak 24,9% setelah Samuel Bankman-Fried, kepala eksekutif dan pendiri pertukaran cryptocurrency FTX, mengungkapkan 7,6% saham di perusahaan aplikasi broker. 

Berkshire Hathaway (BRKa.N) dari Warren Buffett mengungkapkan pembelian lebih banyak saham Occidental Petroleum (OXY.N), mengirim saham perusahaan minyak naik 8,2%.

S&P 500 membukukan satu tertinggi baru 52-minggu dan 30 terendah baru. Smentara Nasdaq Composite mencatat 10 tertinggi baru dan 279 terendah baru.

Volume di bursa AS adalah 13,32 miliar saham, dibandingkan dengan rata-rata 13,17 miliar selama 20 hari perdagangan terakhir.

(NDA)

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD