AALI
8475
ABBA
222
ABDA
6050
ABMM
4210
ACES
615
ACST
185
ACST-R
0
ADES
7225
ADHI
745
ADMF
8300
ADMG
165
ADRO
4080
AGAR
306
AGII
2250
AGRO
575
AGRO-R
0
AGRS
94
AHAP
101
AIMS
246
AIMS-W
0
AISA
177
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
1620
AKRA
1415
AKSI
322
ALDO
680
ALKA
290
ALMI
388
ALTO
174
Market Watch
Last updated : 2022/10/05 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
534.54
-0.28%
-1.53
IHSG
7075.39
0.04%
+3.13
LQ45
1011.63
-0.3%
-3.01
HSI
18087.97
5.91%
+1008.46
N225
27120.53
0.48%
+128.32
NYSE
0.00
-100%
-13855.72
Kurs
HKD/IDR 1,933
USD/IDR 15,210
Emas
837,370 / gram

Benahi Infrastruktur Konektivitas di 2023, PUPR Siapkan Rp40,25 Triliun 

ECONOMICS
Iqbal Dwi Purnama
Kamis, 30 Juni 2022 11:13 WIB
Kementerian PUPR mendapatkan pagu indikatif tahun 2023 sebesar Rp40,25 triliun dimana mayoritas digunakan untuk pemeliharaan infrastruktur konektivitas.
Benahi Infrastruktur Konektivitas di 2023, PUPR Siapkan Rp40,25 Triliun  (Dok.MNC)
Benahi Infrastruktur Konektivitas di 2023, PUPR Siapkan Rp40,25 Triliun  (Dok.MNC)

IDXChannel - Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) melalui Direktorat Jenderal Bina Marga mendapatkan pagu indikatif tahun 2023 sebesar Rp40,25 triliun. Anggaran tersebut mayoritas bakal digunakan untuk pengembangan dan pemeliharaan infrastruktur konektivitas.

Dirjen Bina Marga, Kementerian PUPR Hedy Rahadian menjelaskan mengatakan kegiatan prioritas ini merupakan tindaklanjut arahan Menteri PUPR Basuki Hadimuljono terkait dengan optimalisasi program OPOR (Optimalisasi, Pemeliharaan, Operasi, Rehabilitasi). 

"Adapun program prioritas utama yang sesuai dengan OPOR adalah optimalisasi program committed (telah disepakati), pemeliharaan rutin jalan dan jembatan nasional, rehabilitasi/rekonstruksi jalan dan jembatan serta penggantian jembatan," ujar Hedy dalam keterangan tertulisnya, Rabu (30/6/2022).

Selanjutnya Hedy juga menjelaskan anggaran tersebut juga digunakan untuk penyelesaian koridor pembangunan jalan dan jembatan sesuai rencana strategis yang ditargetkan selesai awal 2024.

Adapun anggaran dukungan infrastruktur konektivitas utamanya digunakan untuk penanganan jalan senilai Rp22,40 triliun meliputi pembangunan jalan sepanjang 303,6 km serta peningkatan kapasitas dan preservasi peningkatan struktur sepanjang 3.831,3 km. Selanjutnya penanganan jembatan senilai Rp4,70 triliun untuk pembangunan dan duplikasi jembatan sepanjang 6.472 meter serta penggantian dan preservasi jembatan sepanjang 125.806 meter. 

Pada program dukungan konektivitas, Kementerian PUPR melalui Ditjen Bina Marga juga melakukan peningkatan konektivitas jalan bebas hambatan untuk dukungan jalan tol sepanjang 15 km dengan anggaran Rp2,85 triliun, preservasi rutin jalan dan jembatan nasional serta revitalisasi drainase senilai Rp7,47 triliun 

Selain itu juga dilakukan peningkatan aksesbilitas pada flyover/underpass/terowongan sepanjang 1.611 meter dengan anggaran Rp640 miliar seperti Flyover Sekip Ujung di Sumatera Utara, Flyover Gelombang dan Bantaian di Sumatera Selatan serta Flyover Aloha di Jawa Timur. 

Halaman : 1 2
link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD