AALI
9750
ABBA
190
ABDA
0
ABMM
2370
ACES
805
ACST
170
ACST-R
0
ADES
7675
ADHI
810
ADMF
8075
ADMG
176
ADRO
2970
AGAR
324
AGII
2090
AGRO
770
AGRO-R
0
AGRS
123
AHAP
57
AIMS
252
AIMS-W
0
AISA
151
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
1550
AKRA
1065
AKSI
292
ALDO
850
ALKA
294
ALMI
292
ALTO
214
Market Watch
Last updated : 2022/06/27 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
539.01
-0.92%
-5.02
IHSG
7008.34
-0.49%
-34.59
LQ45
1009.48
-0.93%
-9.51
HSI
22180.30
2.12%
+461.24
N225
26871.27
1.43%
+379.30
NYSE
14811.55
2.84%
+409.43
Kurs
HKD/IDR 1,884
USD/IDR 14,800
Emas
873,287 / gram

Sri Mulyani Pastikan APBN Terlindungi dari Guncangan Ekonomi Global

ECONOMICS
Anggie Ariesta
Kamis, 23 Juni 2022 20:14 WIB
Menteri Keuangan, Sri Mulyani Indrawati, memastikan anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN) terlindungi dari guncangan ekonomi global.
Sri Mulyani Pastikan APBN Terlindungi dari Guncangan Ekonomi Global. (Foto: MNC Media)
Sri Mulyani Pastikan APBN Terlindungi dari Guncangan Ekonomi Global. (Foto: MNC Media)

IDXChannel - Menteri Keuangan, Sri Mulyani Indrawati, memastikan anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN) terlindungi dari guncangan ekonomi global, mulai dari ancaman resesi dari Amerika Serikat maupun inflasi yang tengah melanda sejumlah negara.

Hal ini tak lepas dari realisasi pembiayaan utang hingga Mei 2022 yang mengalami penurunan 72,5%, berdasarkan data APBN terbaru yang diterbitkan oleh Kementerian Keuangan (Kemenkeu).

Sri Mulyani mengemukakan, rendahnya penarikan utang membuat kas keuangan negara lebih terlindungi dari guncangan eksternal. Artinya, Indonesia tak perlu khawatir saat terjadi gejolak yang tiba-tiba terjadi.

"Berarti keuangan negara terutama APBN terlindungi dari guncangan yang telah saya sampaikan, inflasi naik, SBN yield naik kalau kita bisa menurunkan issuance utang makin terlindungi dengan makin baik," kata Sri Mulyani dalam konferensi pers APBN Kita periode Juni 2022, Kamis (23/6/2022).

Sri Mulyani mengatakan, total SBN neto yang diterbitkan hingga Mei 2022 mencapai Rp 75,3 triliun dari total target yang ditetapkan Rp 991,3 triliun. Sementara pada tahun lalu, penerbitan SBN mencapai Rp 348 triliun.

Untuk pinjaman juga turun pada tahun ini. Hal ini menggambarkan bahwa sektor pembiayaan utang sedang dikonsolidasikan, disehatkan dengan defisit yang menurun.

"Ini kombinasi penerimaan yang makin tinggi, belanja relatif kita jaga, dan defisit bisa kita turunkan," katanya.

Perlu diketahui, Kemenkeu telah menerbitkan Global Sukuk sebesar USD 3,25 miliar, terutama dari Green Sukuk terbesar secara global dan Samurai Bonds sebesar JPY 81 miliar.

Untuk ritel, Kemenkeu mencatat telah menerbitkan SBR011 sebesar Rp 13,91 triliun yang merupakan nominal terbesar dari sektor surat berharga ritel.

Realisasi pembelian BI untuk SKB I tahun 2022 sebesar Rp32,241 triliun (SUN Rp 17,160 triliun dan SSBN Rp15,08 triliun). (TYO)

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD