AALI
9425
ABBA
276
ABDA
0
ABMM
2440
ACES
740
ACST
190
ACST-R
0
ADES
6150
ADHI
790
ADMF
8175
ADMG
174
ADRO
3190
AGAR
314
AGII
2300
AGRO
830
AGRO-R
0
AGRS
113
AHAP
95
AIMS
280
AIMS-W
0
AISA
151
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
1575
AKRA
1190
AKSI
274
ALDO
755
ALKA
288
ALMI
298
ALTO
193
Market Watch
Last updated : 2022/08/12 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
538.68
-0.69%
-3.72
IHSG
7129.28
-0.43%
-31.11
LQ45
1012.04
-0.62%
-6.29
HSI
20175.62
0.46%
+93.19
N225
28546.98
2.62%
+727.65
NYSE
15602.93
0.32%
+50.23
Kurs
HKD/IDR 205
USD/IDR 14,795
Emas
850,422 / gram

Kisah Sukses Bos Kapal Api, dari Usaha Rumahan hingga Perusahaan Besar

INSPIRATOR
Andini Aprysheila/SEO
Minggu, 26 Juni 2022 12:41 WIB
Kisah sukses Bos Kapal Api. Soedomo Mergonoto, pria sukses pemilik PT Kapal Api Global Soedomo
Kisah Sukses Bos Kapal Api, dari Usaha Rumahan hingga Perusahaan Besar (Foto: MNC Media)
Kisah Sukses Bos Kapal Api, dari Usaha Rumahan hingga Perusahaan Besar (Foto: MNC Media)

IDXChannel –  Kisah sukses Bos Kapal Api. Soedomo Mergonoto, pria sukses pemilik PT Kapal Api Global Soedomo. Yang semula berawal dari usaha rumahan milik orang tuanya, yaitu Go Soe Loet dan Poo Guan Cuan, hingga sukses saat ini.

Ternyata perjalanan panjang yang telah dilaluinya hingga nama Kapal Api besar seperti saat ini memiliki kisah pahit yang harus dialami Soedomo Mergonoto. Simak kisah inspiratif dari Bos Kapal Api ini.

Filosofi Nama Kapal Api

Dimulai dari usaha kopi yang dirintis Go Soe Loet bersama kedua orang saudara memasarkan kopi bubuk yang diberi nama kopi 'Hap Hoo Tjan'.

Asal muasal nama Kapal Api sendiri diberikan oleh ayah Soedomo (Go Soe Loet) karena dulu, tepatnya pada tahun 20-an, Go Soe Loet dan dua saudaranya pernah menaiki kapal api ke Hindia Belanda saat berlayar ke Indonesia. Dari logonya, kamu dapat melihat kapal di kemasan kopi. Hal itu memiliki arti, yaitu sebagai harapan baru, semangat juang dan teknologi.

Perjalanan Merintis Usaha

Go Soe Loet mulai merintis usaha warung kopinya di rumahnya, di daerah Pecinan, Surabaya. Tak semudah itu usaha yang baru dirintisnya untuk mendapatkan pelanggan. Ia memulai berjualan kopi dengan cara memanggul keliling kampung.

Semasa sekolah Soedomo mengaku sudah mulai bekerja di tempat orang satu tahun lamanya.  Pada perusahaan vulkanisir ban. Di sana Soedomo bertugas mengerok ban-ban bekas.  Selain itu, Soedomo juga mengaku pernah sempat bekerja sebagai kernet bemo untuk menambah penghasilan.

Selama setahun menjalani pekerjaan tersebut, kemudian barulah memasuki tahun 1967, Soedomo diminta membantu usaha kopi milik Ayahnya itu, dengan menjadi penjual. Dengan berkeliling kampung hingga pelabuhan Tanjung Perak dengan bermodalkan sepeda ontel untuk menjual kopi.

Memasuki tahun 1975, ayahnya berhasil membangun pabrik untuk usaha kopi miliknya. Pabrik tersebut berada di lokasi Sepanjang, Sidoarjo.

Pencapaian itu membuat Kapal Api, mulai diiklankan di iklan TV nasional. Dengan menggaet bintang iklan srimulat, Paimo. Pada kala itu mulai tersebar jargon yang hingga saat ini masih sering kita dengar dengan sebut ‘Kopi Kapal Api Jelas Lebih Enak’. Berkat suara Paimo yang khas membuat omzet Kapal Api naik drastis.

Pernah Digunjing

Kisah sukses Bos Kapal Api ini memang tidak selalu berjalan mulu. Kala itu Soedomo sempat dituding memiliki sifat 'arek sempel' atau kegilaan seseorang oleh tetangganya. Sampai-sampai dikatakan ia dapat menyebabkan bisnis usaha ini bangkrut. Tapi, hal itu tidak serta-merta membuat Soedomo goyah, ia tetap melanjutkan pekerjaannya dan berusaha tak memperdulikan perkataan itu.

Menggunakan Mesin Roasting Kopi dari Jerman

Soedomo mengungkapkan bahwasanya ia sengaja mendatangkan mesin roasting kopi dari Jerman. Karena kelebihan yang dimiliki, selain efisien, mesin buatan Jerman ini juga hemat dalam penggunaannya. Menurutnya, itu banyak mendatangkan keuntungan salah satunya adalah peningkatan kapasitas produksi. Selain keuntungan dalam produksi, ia yakin, investasi di mesin roasting ini dapat segera kembali modal.

Kisah Memiliki Kebun Kopi Pribadi

Kala itu, ia sempat mendapatkan tawaran dari pemerintah perihal ajakan kepada Kapal Api untuk memiliki kebun sendiri. Ajakan itu merupakan bentuk fasilitas pendanaan melalui Bank Bumi Daya dari pemerintah.

Namun karena ia tidak memiliki kemampuan berkebun, ia memutuskan untuk menyusuri berbagai negara untuk melakukan studi banding. Saat itu Belanda adalah negara yang ia kunjungi. Hal itu ia dapati karena sebelumnya, ia sempat mendapati catatan-catatan tentang perkebunan kopi yang mana banyak pelajaran dari Belanda.

Selama melakukan studi banding ia mendapatkan banyak catatan penting perkebunan kopi. Tentang sejarah tahun dibangunnya, pemilik, juga kapasitas produksinya, hingga biaya pajak yang dikeluarkan. Mulai dari sanalah ia memutuskan untuk pergi ke Toraja, Sulsel, yang mana sejak dulu terkenal dengan kopinya.

Konflik Perpecahan Bisnis Kopi Hap Hoo Tjan

Dalam usaha pasti ada masa dimana jatuh bangun serta konflik, apalagi usaha kopi ini merupakan rintisan dari Go Soe Loet ( Ayah Soedomo) dan 2 saudaranya. Perbedaan pendapat memicu konflik dari usaha ini. Sampai ketika  Kopi Hap Hoo Tjan terpaksa harus tutup dan asetnya dibagi kepada ketiga bersaudara itu.

Dari pembagian aset itu Ayah Soedomo mendapat pabrik penggorengan kopi. Dan memutuskan untuk tetap melanjutkan usaha kopinya.

Dengan menggunakan aset milik ayahnya, pada 1979 Soedomo mulai merintis bisnis kopi yang hingga sekarang dikenal dengan Kapal Api. Dan berhasil mendirikan sebuah perusahaan Perseroan Terbatas yang diberi nama PT Santos Jaya Abadi. 

Kisah yang sangat menginspirasi dari perjalanan yang panjang seorang Bos Kapal Api. Bahkan hingga saat ini, kopi Kapal Api menjadi produk kopi yang banyak dikonsumsi masyarakat di tanah air. Berkat produknya tersebut, Soedomo Mergonoto kini dikenal sebagai seorang bos perusahaan kopi legendaris atau CEO dari PT Kapal Api Global, yang produknya dapat ditemui di mana-mana, tidak hanya di Indonesia, namun di seluruh dunia.

Kisah bos Kapal Api yang sangat menginspirasi hingga banyak membuka lapangan pekerjaan mampu mempekerjakan lebih dari 10 ribu karyawan yang tersebar di seluruh wilayah di tanah air.

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD