AALI
9675
ABBA
314
ABDA
6975
ABMM
1360
ACES
1260
ACST
186
ACST-R
0
ADES
3450
ADHI
810
ADMF
7600
ADMG
175
ADRO
2280
AGAR
360
AGII
1410
AGRO
1320
AGRO-R
0
AGRS
152
AHAP
68
AIMS
370
AIMS-W
0
AISA
173
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
1075
AKRA
735
AKSI
660
ALDO
1405
ALKA
294
ALMI
288
ALTO
274
Market Watch
Last updated : 2022/01/28 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
508.18
0.2%
+0.99
IHSG
6645.51
0.52%
+34.35
LQ45
949.77
0.29%
+2.75
HSI
23550.08
-1.08%
-256.92
N225
26717.34
2.09%
+547.04
NYSE
0.00
-100%
-16236.51
Kurs
HKD/IDR 1,842
USD/IDR 14,364
Emas
829,485 / gram

Darmi Bersaudara (KAYU) Targetkan 450 Kontainer Terkirim Selama 2022

MARKET NEWS
Anggie Ariesta
Kamis, 13 Januari 2022 08:36 WIB
Darmi Bersaudara menargetkan akan mengirimkan sebanyak 450 kontainer hingga akhir tahun.
Darmi Bersaudara menargetkan akan mengirimkan sebanyak 450 kontainer hingga akhir tahun. (Foto: MNC Media)
Darmi Bersaudara menargetkan akan mengirimkan sebanyak 450 kontainer hingga akhir tahun. (Foto: MNC Media)

IDXChannel - PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU) optimis dengan rencana kerja Perseroan di 2022. Emiten yang bergerak dalam bidang usaha meliputi perdagangan, pengangkutan, pembangunan, jasa, pertanian, perbengkelan, dan percetakan ini menargetkan akan mengirimkan sebanyak 450 kontainer hingga akhir tahun.

Berdasarkan keterangan resmi Perseroan di keterbukaan informasi BEI, dikutip Kamis (13/1/2022), sebagai awalan KAYU sudah mengirimkan tiga kontainer pada 5 Januari 2021 yang lalu. Adapun di bulan Januari ini KAYU berharap bisa mengirimkan 25 kontainer.

"Darmi Bersaudara telah memulainya dengan rencana kerja cukup optimistis, sekalipun dengan keterbatasan kontainer yang ada dan harga freight yang masih cukup tinggi, " jelas Direktur Utama Darmi Bersaudara Nanang Sumartono Hadiwidjojo.

Sepanjang tahun 2021, KAYU telah mengapalkan penjualan sebanyak 51 kontainer di mana jumlah tersebut adalah setara volume 1.030,25 meter kubik (m3). Capaian itu dicatatkan di tengah bayang-bayang pandemi Covid-19 serta kelangkaan freight dan kontainer.

Sekadar informasi, tahun lalu bukanlah momentum yang mudah bagi KAYU. Perseroan menghadapi kendala pemasaran akibat merebaknya pandemi Covid-19 di negara tujuan ekspor, yakni Asia Selatan.

Di sisi lain, terjadi peningkatan harga sewa kontainer yang dipicu oleh kelangkaan jumlah kontainer pada pelabuhan keberangkatan dan pelabuhan tujuan. Demikian juga dengan harga freight yang melambung tinggi turut membebani perseroan.

Kondisi ini mengakibatkan kinerja terganggu. Pasar utama ekspor KAYU menjadi tidak mudah diakses dan mengalami perlambatan kinerja. Dapat dikatakan, perusahaan kehilangan mayoritas penjualan sehingga kinerja perseroan mengalami penurunan cukup signifikan.

Kinerja yang berat itu tercermin dalam laporan kuartal I 2021. KAYU mencetak penjualan bersih hingga Rp 2,64 miliar dan laba bersih Rp 128,81 juta. Capaian tersebut melorot dibanding periode yang sama tahun 2020 yang bisa mencetak penjualan bersih hingga Rp 24,3 miliar dan laba bersih Rp 1,09 miliar.

Adapun di kuartal I 2021, total pengapalam KAYU mencapai 28 kontainer dengan volume 566,22 meter kubik.

"Dapat diperkirakan bahwa dari ekspose jumlah dan volume kontainer di atas, Perseroan sedang mengalami kerugian berjalan yang disebabkan adanya biaya-biaya yang terus meningkat sementara penjualan mengalami penurunan cukup tajam," jelasnya.

Sementara di kuartal II 2021, KAYU mengalami penurunan kuantitas dan volume pengapalan. Akan tetapi, KAYU masih mampu membukukan keuntungan. Asal tau saja, total pengapalan selama kuartal II 2021 sebanyak 16 kontainer, dengan total volume 325,11 meter kubik. Adapun akumulasi penjualan bersih pada kuartal II 2021 ini mencapai total Rp 4,32 miliar dan masih dapat mencatatkan akumulasi laba bersih sebesar total Rp 378 juta.

Di kuartal III, seiring terjadinya puncak penyebaran Covid-19, produksi KAYU terdampak. Terjadi perlambatan dan pengurangan kapasitas produksi di workshop Darmi Bersaudara. Pada akhirnya, penjualannya pun turut terimbas.

Tercatat, penjualan akumulatif KAYU tercatat Rp 4,32 miliar, stagnan dibandingkan posisi kuartal II 2021. Sementara untuk pos laba berjalannya, terlihat tergerus karena terus menanggung beban biaya-biaya berjalan. Adapun laba bersih akumulasi per kuartal III 2021 sebesar Rp 146,9 Juta.

Sementara untuk kuartal IV 2021, kinerjanya masih dalam proses perhitungan. Yang jelas, sepanjang tahun 2021, KAYU terus berupaya menemukan solusi terhadap permasalahan dampak pandemi, kelangkaan dan fluktuasi harga freight dan sewa kontainer yang masih belum kembali normal.

Solusi ini terus diupayakan di tahun 2022. Salah satunya dengan rencana perusahaan mengambil alih usaha ekspedisi muatan kapal laut (EMKL) di Surabaya. Diharapkan, langkah strategis ini dapat menjadi solusi mengatasi kelangkaan kontainer dan menjaga stabilisasi harga sewa freight.

Untuk melancarkan rencananya itu, KAYU berencana menerbitkan sejumlah saham baru melalui mekanisme Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD) atau rights issue. Aksi korporasi itu akan dilakukan di kisaran bulan April atau Mei 2022.(TIA)

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD