AALI
7950
ABBA
600
ABDA
0
ABMM
1240
ACES
1320
ACST
248
ACST-R
0
ADES
2410
ADHI
685
ADMF
7700
ADMG
216
ADRO
1335
AGAR
398
AGII
1790
AGRO
2500
AGRO-R
0
AGRS
264
AHAP
59
AIMS
420
AIMS-W
0
AISA
206
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
650
AKRA
3600
AKSI
422
ALDO
635
ALKA
226
ALMI
270
ALTO
328
Market Watch
Last updated : 2021/07/30 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
438.19
-1.28%
-5.68
IHSG
6070.04
-0.83%
-50.69
LQ45
823.04
-1.17%
-9.71
HSI
25961.03
-1.35%
-354.29
N225
27283.59
-1.8%
-498.83
NYSE
16697.14
0.75%
+123.58
Kurs
HKD/IDR 1,858
USD/IDR 14,460
Emas
850,320 / gram

Naiknya Inflasi AS Tak Terlalu Berdampak Bagi IHSG

MARKET NEWS
Shelma Rachmahyanti/Sindo
Senin, 14 Juni 2021 11:30 WIB
President Director PT Astronacci International Gema Goeyardi mengatakan, naiknya inflasi di Amerika Serikat (AS) tidak terlalu berdampak bagi Indonesia (IHSG).
MNC Media

IDXChannel – President Director PT Astronacci International Gema Goeyardi mengatakan, naiknya inflasi di Amerika Serikat (AS) tidak terlalu berdampak bagi Indonesia (IHSG). Menurut dia, kondisi ini memang seharusnya sudah terjadi. 

Terlihat pada pembukaan perdagangan hari ini (14/6/2021), Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) berada di zona hijau. IHSG menguat 0,36% berada di level 6.117.

“Jadi kalau misalkan kita lihat inflasi di Amerika naik, seharusnya memang sudah harus naik. Karena Consumer Price Index (CPI) indeksnya mulai recover dari zaman sebelumnya ya. Yang kita tahu juga di tanggal 16 Juni nanti di Los Angeles juga sudah mulai ada kebijakan baru tentang masker,” katanya dalam acara Market Opening IDX Channel, Senin (14/6/2021).

Gema menjelaskan, dapat terlihat bahwa kehidupan di Amerika memang benar-benar sudah mulai kembali normal. Serta, diperkirakan naiknya inflasi ini disebabkan oleh demand bukan karena cost. Oleh karena itu, ada kemungkinan pemerintah AS akan melakukan tapering off atau menaikkan suku bunga.

“Saya pikir The Fed akan menunggu satu periode lagi sebelum menaikkan suku bunga. Ya itu probability-nya sekitar 60% untuk dia tidak melakukan kebijakan ekonomi yang agresif sementara waktu dan juga mungkin sambil melihat recovery-nya,” jelas dia.

Sementara itu, Gema menilai, global sudah mulai move on dari pandemi Covid-19. Salah satunya dapat terlihat perbaikan ekonomi di Amerika yang pulih lebih cepat daripada prediksi.

“Ini akan menjadi salah satu major reason bahwa pasar modal di dunia itu harusnya sudah akan cukup stabil dan mereka akan mencari sentimen lain other Covid-19. Kalau kita pelajari juga dari awal tahun sampai sekarang indeks di Amerika sudah tidak terpengaruh Covid-19 lagi dan malah terus naik,” ucap dia.

(IND) 

Rekomendasi Berita
Berita Terkait
link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD