AALI
0
ABBA
0
ABDA
0
ABMM
0
ACES
0
ACST
0
ACST-R
0
ADES
0
ADHI
0
ADMF
0
ADMG
0
ADRO
0
AGAR
0
AGII
0
AGRO
0
AGRO-R
0
AGRS
0
AHAP
0
AIMS
0
AIMS-W
0
AISA
0
AISA-R
0
AKKU
0
AKPI
0
AKRA
0
AKSI
0
ALDO
0
ALKA
0
ALMI
0
ALTO
0
Market Watch
Last updated : 2022/05/25 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
539.29
-0.73%
-3.98
IHSG
6883.50
-0.44%
-30.64
LQ45
1009.51
-0.63%
-6.42
HSI
20116.20
-0.27%
-55.07
N225
26604.84
-0.27%
-72.96
NYSE
15080.98
0.3%
+45.11
Kurs
HKD/IDR 1,866
USD/IDR 14,657
Emas
875,038 / gram

Resmi! Garuda dan Saudi Airlines Ditunjuk Jadi Maskapai Angkutan Haji

SYARIAH
Widya Michella
Kamis, 28 April 2022 13:10 WIB
Kementerian Agama (Kemenag) secara resmi menetapkan dua maskapai penerbangan untuk mengangkut jemaah haji 1443H/2022M.
Resmi! Garuda dan Saudi Airlines Ditunjuk Jadi Maskapai Angkutan Haji. (Foto: MNC Media)
Resmi! Garuda dan Saudi Airlines Ditunjuk Jadi Maskapai Angkutan Haji. (Foto: MNC Media)

IDXChannel - Kementerian Agama (Kemenag) secara resmi menetapkan dua maskapai penerbangan untuk mengangkut jemaah haji 1443H/2022M. Kedua maskapai tersebut antara lain Garuda Indonesia (GA) dan Saudi Airlines (SV).

Direktur Jenderal Penyelenggaraan Haji dan Umrah (PHU) Kementerian Agama Hilman Latief mengatakan penetapan kedua maskapai tersebut telah melalui kesepakatan harga yang ditetapkan kedua belah pihak. Hal ini disampaikan saat membuka Sertifikasi Pembimbing Ibadah Haji di Surabaya beberapa waktu lalu.

"Maskapai yang akan digunakan Alhamdulillah sudah sepakat dengan harga yang ditawarkan yaitu kita akan menggunakan 2 maskapai untuk tahun ini yaitu maskapai Garuda dan maskapai Saudi,” kata Hilman dikutip dalam keterangan resminya, Kamis,(28/04/2022).

Sementara itu, Hilman menyampaikan setidaknya ada tiga kategori jemaah haji yang dapat diberangkatkan pada musim haji tahun 1443H/2022M ini. Tiga Kategori jemaah tersebut antara lain, pertama adalah jemaah haji yang sudah lunas.

Kedua adalah jemaah haji yang sudah lunas tetapi batal berangkat karena jemaah telah mengambil kembali pelunasannya. Serta yang ketiga adalah jemaah haji yang sampai batas tiga kali perpanjangan pengumuman atau tahapan pelunasan tidak melunasi. 

"Menurut informasi yang kami dari Sistem Komputerisasi Haji Terpadu (Siskohat) hanya 180 ribu orang saja yang melunasi dari jumlah kuota jemaah Indonesia 221ribu," kata dia.

Pasca diumumkannya kuota haji 2022 ini, Hilman kembali memastikan jamaah haji yang akan berangkat adalah mereka yang telah melunasi bipih tahun 2020 baik diambil lagi pelunasaannya maupun tidak diambil lagi.

“Kita yakinkan bahwa yang berangkat adalah jemaah haji lunas tahun 2020 baik diambil lagi maupun tidak diambil lagi,”ujar dia.

Khusus jemaah haji yang tidak diambil pelunasannya, maka jemaah tidak harus mengeluarkan uang seperserpun untuk menambah Biaya Perjalanan Ibadahnya (Bipih) Rp39,8 juta.

“Tetapi yang dulu diambil biaya pelunasannya dia harus membayar 19 juta lebih, karena uangnya tidak bisa dikembangkan selama 2 tahun terakhir ini jadi rugi. Jadi berbeda dengan orang yang tidak mengambil, jadi bersyukurlah orang tidak mengambil,” ujarnya. (TYO)

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD