AALI
12300
ABBA
183
ABDA
0
ABMM
3210
ACES
1005
ACST
164
ACST-R
0
ADES
4810
ADHI
680
ADMF
8150
ADMG
166
ADRO
3120
AGAR
350
AGII
1925
AGRO
960
AGRO-R
0
AGRS
118
AHAP
62
AIMS
244
AIMS-W
0
AISA
162
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
930
AKRA
1050
AKSI
232
ALDO
930
ALKA
300
ALMI
274
ALTO
190
Market Watch
Last updated : 2022/05/19 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
540.22
-0.53%
-2.88
IHSG
6830.60
0.55%
+37.19
LQ45
1009.96
-0.59%
-6.04
HSI
20082.33
-2.72%
-561.95
N225
26349.61
-2.09%
-561.59
NYSE
15044.52
-3.2%
-497.38
Kurs
HKD/IDR 1,874
USD/IDR 14,725
Emas
858,911 / gram

Ribut Kenaikan UMP Jakarta Hanya 0,85 Persen, Wagub Minta Buruh Tetap Bersabar

ECONOMICS
Komaruddin Bagja
Selasa, 30 November 2021 07:09 WIB
Ternyata keputusan Pemprov DKI yang hanya menaikan UMP DKI Jakarta 2022 sebesar 0,85% menuai protes keras para buruh.
Ribut Kenaikan UMP Jakarta Hanya 0,85 Persen, Wagub Minta Buruh Tetap Bersabar (FOTO:MNC Media)
Ribut Kenaikan UMP Jakarta Hanya 0,85 Persen, Wagub Minta Buruh Tetap Bersabar (FOTO:MNC Media)

IDXChannel - Penetapan UMP DKI Jakarta 2022 di tanggal 20 November 2021, sudah mengikuti aturan yang diberikan dari pemerintah pusat. 

Namun, ternyata keputusan Pemprov DKI yang hanya menaikan UMP DKI Jakarta 2022 sebesar 0,85% menuai protes keras para buruh

"Ya dari Pemprov ini kan penetapan ada batas waktu tanggal 20, ini mengacu pada formula yang ada. Sekalipun dimasukan ke dalam formula yang ada tinggal dimasukan. Kan tidak boleh juga melanggar kan. Ini kewenangan kan ada di pemerintah pusat, berbeda dengan yang ada di Provinsi lain," ungkap Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria (Ariza) di Jakarta, Selasa (30/11/2021). 

Wagub Ariza menambahkan, di Provinsi lain punya kabupaten Kota ketika provinsi menetapkan seperti Jakarta, tapi di Kabupaten dan kota naik semua. 

"Coba lihat Jawa Barat dan Jawa Tengah, antara provinsi dan kabupaten kota bereda. Kita kan gak bisa beda gitu karena kota administratif. Jadi apa yang diputuskan oleh provinsi sesuai dengan kabupaten kota. Di provinsi lain apa yang ditetapkan oleh provinsi, kemudian penetapannya oleh kabupaten berbeda. Provinsi lainnya mengikuti provinsi yang ada. Tapi kabupaten kota mengikuti kesepakatan yang ada," tambah Ariza. 

Dalam kesempatan itu, Ariza juga meminta para buruh tetap bersabar dan tidak menggelar demo secara berlebihan. Apalagi saat ini masih dalam masa pandemi. 

"Para buruh kami minta gak perlu merespon dengan demo yang berlebihan khawatir menimbulkan klaster penularan. Jangan sampai demo besar ada yang menyusupi. Kami mengerti demo buruh semata untuk kesejahteraan para buruh kami hargai kami hormati. Beri kesemapatan kami untuk mempeerjuangkan yang terbaik untuk kepentingan buruh, kepentingan pengusaha, dan kepentingan masyarakat," tutupnya.

(SANDY)

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD