AALI
9725
ABBA
394
ABDA
0
ABMM
1420
ACES
1220
ACST
232
ACST-R
0
ADES
3000
ADHI
1025
ADMF
7725
ADMG
198
ADRO
1815
AGAR
330
AGII
1505
AGRO
1925
AGRO-R
0
AGRS
176
AHAP
81
AIMS
456
AIMS-W
0
AISA
206
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
920
AKRA
4190
AKSI
424
ALDO
1035
ALKA
244
ALMI
250
ALTO
272
Market Watch
Last updated : 2021/12/03 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
501.87
-1.3%
-6.63
IHSG
6538.51
-0.69%
-45.31
LQ45
938.93
-1.11%
-10.56
HSI
23766.69
-0.09%
-22.24
N225
28029.57
1%
+276.20
NYSE
0.00
-100%
-16133.89
Kurs
HKD/IDR 1,845
USD/IDR 14,395
Emas
819,409 / gram

Telkom (TLKM) Jadi Emiten Paling Dilirik Investor, Ternyata Ini Sebabnya

MARKET NEWS
Suparjo Ramalan
Senin, 22 November 2021 16:01 WIB
Saham milik PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk mencatatkan diri sebagai emiten yang paling dilirik oleh investor.
Telkom (TLKM) Jadi Emiten Paling Dilirik Investor, Ternyata Ini Sebabnya. (Foto: MNC Media)
Telkom (TLKM) Jadi Emiten Paling Dilirik Investor, Ternyata Ini Sebabnya. (Foto: MNC Media)

IDXChannel - Saham milik PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk mencatatkan diri sebagai emiten yang paling dilirik oleh investor. Dalam perdagangan beberapa hari terakhir sampai dengan Jumat (19/11/2021), total pembelian saham berkode TLKM mencapai Rp780 miliar.

Direktur Utama Telkom, Ririek Adriansyah mengatakan, jumlah tersebut berasal dari transaksi yang dikakukan investor dalam negeri dan asing. Menurutnya, jumlah saham emiten yang terjual mengindikasikan keberhasilan transformasi Telkom sebagai perusahaan digital telco.

"Ini semakin memperlihatkan hasil yang baik dan menjadi daya tarik bagi investor, tidak hanya lokal tapi juga asing. Beberapa hari terakhir, harga saham Telkom mengalami peningkatan, di mana, di dalamnya termasuk investor asing yang pada hari Jumat melakukan transaksi pembelian dengan total lebih dari Rp780 miliar," ujar Ririek dikutip dalam Website Kementerian BUMN, Senin (22/11/2021).

Ririek mencatat, cepaian ini tidak lepas dari minat investor terhadap kinerja emiten pelat merah di sektor telekomunikasi itu sepanjang 2021. Bahkan, langkah penawaran saham perdana atau Initial Public Offering (IPO) yang dilakukan anak usah perusahaan, PT Dayamitra Telekomunikasi (Mitratel), pun menjadi daya tarik investor.

"Hingga tengah tahun pertama 2021, Telkom mencatat kinerja perusahaan yang positif dengan pertumbuhan laba bersih hingga double digit," ungkap dia.

Diproyeksikan kinerja positif ini akan berlanjut hingga kuartal III-2021 yang diperkirakan akan diumumkan pada akhir November 2021.  Selain itu, Telkom melalui anak usahanya juga berhasil melakukan investasi pada startup yang dapat memberikan synergy value dan capital gain bagi perusahaan, seperti Kredivo dan Nium.

Sementara itu, penawaran saham Mitratel ke publik yang diumumkan melalui Public Expose pada Oktober lalu menarik minat investor yang tinggi dengan portofolio lebih dari 28.000 menara telekomunikasi tersebar di seluruh Indonesia. Potensi bisnis Mitratel akan semakin baik seiring dengan kehadiran 5G yang meningkatkan kebutuhan operator akan menara telekomunikasi.

“Telkom saat ini terus mempercepat transformasi dan penataan portofolio demi value creation yang optimal bagi Telkom Group, stakeholder serta bangsa dan negara. Ketertarikan investor yang kian meningkat terhadap saham Telkom dapat menjadi salah satu parameter bahwa apa yang dilakukan saat ini sudah pada jalur yang tepat. Kami optimistis langkah transformasi ini akan memberikan dampak positif yang lebih banyak lagi," tuturnya.

Ririek menilai, keberhasilan implementasi IPO Mitratel memberikan semangat bagi Telkom untuk terus melakukan transformasi perusahaan, di mana,salah satu milestone berikutnya adalah unlock value bisnis data center Telkom Group. Seluruh upaya ini dilakukan untuk memperkuat peran TelkomGroup dalam pengembangan ekosistem digital. (TYO)

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD