AALI
9725
ABBA
190
ABDA
0
ABMM
2390
ACES
800
ACST
170
ACST-R
0
ADES
7700
ADHI
805
ADMF
8100
ADMG
176
ADRO
2960
AGAR
324
AGII
2100
AGRO
770
AGRO-R
0
AGRS
122
AHAP
56
AIMS
250
AIMS-W
0
AISA
151
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
1535
AKRA
1070
AKSI
290
ALDO
860
ALKA
294
ALMI
292
ALTO
214
Market Watch
Last updated : 2022/06/27 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
539.46
-0.84%
-4.57
IHSG
7016.06
-0.38%
-26.88
LQ45
1010.74
-0.81%
-8.25
HSI
22229.52
2.35%
+510.46
N225
26871.27
1.43%
+379.30
NYSE
14811.55
2.84%
+409.43
Kurs
HKD/IDR 1,884
USD/IDR 14,800
Emas
873,287 / gram

Kisah Liem Seeng Tee, Pendiri Rokok Sampoerna yang Pernah Hidup Miris

INSPIRATOR
Mohammad Yan Yusuf
Jum'at, 03 Juni 2022 10:59 WIB
Kisah Liem Seeng Tee menarik untuk dibahas, sebab ia menjadi kaya karena kerja kerasnya.
Kisah Liem Seeng Tee, Pendiri Rokok Sampoerna yang Pernah Hidup Miris. (Foto : MNC Media)
Kisah Liem Seeng Tee, Pendiri Rokok Sampoerna yang Pernah Hidup Miris. (Foto : MNC Media)

IDXChannel - Kisah Liem Seeng Tee menarik untuk dibahas, sebab ia menjadi kaya karena kerja kerasnya.

Seperti diketahui, pemilik PT HM Sampoerna ini menjadi awal dari kisah Liem Seeng Tee yang melegenda.

Lalu apa saja kisah Liem Seeng Tee? Simak penjelasan yang berhasil kami himpun dari berbagai sumber. 

Pendirian PT HM Sampoerna

PT HM Sampoerna merupakan salah satu perusahaan rokok terbesar di Indonesia. 

Pada 2018, pangsa perseroan mencapai 33 persen. 

Perusahaan yang bermula dari rumah di Surabaya, Jawa Timur ini bahkan mencatatkan kapitalisasi pasar saham terbesar di Bursa Efek Indonesia (BEI).

Tercatat kapitalisasi pasar saham perusahaan yang memiliki kantor pusat di Surabaya, Jawa Timur ini mencapai Rp343 triliun pada 30 Juli 2019.  

Meski kepemilikan saham mayoritas sekarang dipegang oleh Philip Morris International sebesar 92,5 persen, namun PT HM Sampoerna Tbk tak bisa lepas dari sejarah pendirinya, Lim Seeng Tee.

Sepenggal kisah Liem Seeng Tee sendiri sempat terangkum dari Buku Surabaya, Di Mana Kau Sembunyikan Nyali Kepahlawananmu? karya Ady Setyawan dan Marjolein van Pagee. 

Dalam satu babnya, mereka menceritakan House of Sampoerna. Museum tersebut populer bagi masyarakat Surabaya. 

Kisah Liem Seeng Tee, Pendiri Rokok Sampoerna yang Pernah Hidup Miris. (Foto : MNC Media)

Berasal dari China

Bermula ketika Liem Seeng Tee yang berusia lima tahun datang ke Indonesia bersama ayah dan kakak perempuannya dengan menumpang kapal dagang. 

Ibu mereka tidak ikut lantaran meninggal karena musim dingin yang hebat.

Mereka akhirnya merantau dan datang dari Desa Anxi, Fujian, China. 

Setelah berminggu-minggu melalui perjalanan, akhirnya mereka sampai di Singapura. 

Ayahnya Meninggal

Di Singapura, Lim dan ayahnya harus merelakan kakak perempuan Lim diadopsi oleh keluarga di sana, karena tuntutan ekonomi.

Selanjutnya, Lim dan ayahnya datang ke Surabaya, Ayah Lim mengalami sakit keras setelah enam bulan tiba di Kota Pahlawan hingga meninggal.

Namun demikian, sang ayah sempat menitipkan Lim kepada keluarga sederhana di Bojonegoro.

Lim hidup dengan keluarga barunya itu dengan segala keterbatasannya. 

Ia diajarkan ilmu-ilmu dasar berdagang sebelum akhirnya menjadi mandiri di umurnya ke 11 tahun setelah meninggal keluarga angkatnya. 

Berdagang di Kereta 

Menjadi anak yatim piatu membuat Lim menghidupi dirinya sendiri. 

Agar bisa makan, ia menjajakan barang dagangan dan berjualan dari gerbong ke gerbong kereta api jurusan Jakarta-Surabaya. Ketika uangnya sudah mulai terkumpul, Lim membeli sebuah sepeda bekas sebagai transportasinya berdagang.

Menikah

Pada 1912, Lim Seeng Tee menikah dengan Siem Tjiang Nio dan menyewa sebuah warung kecil di Jalan Tjantian di kawasan kota tua, Surabaya. 

Warung ini menjual aneka kebutuhan pokok, Lim juga menjual produk tembakaunya secara berkeliling menggunakan sepedanya di Surabaya.

Kemudian, ketika Lim beserta istrinya telah memiliki kehidupan yang berkecukupan, mereka akhirnya membeli sebuah gedung bekas yayasan panti asuhan. 

Gedung seluas 1,5 hektar tersebut Lim gunakan sebagai tempat dan fasilitas untuk memproduksi rokok Sampoerna.

Sejak saat itu, kawasan ini dikenal dengan nama Pabrik Taman Sampoerna dan terus beroperasi hingga saat ini. 

Di kompleks tersebut ada sebuah aula besar yang Lim jadikan sebagai bioskop pada 1932 hingga 1961. 

Bahkan, artis Charlie Chaplin pun pernah menyambangi bioskop ini ketika ia mengunjungi Kota Surabaya.

Pada 1959, anak Lim dan Siem, yaitu Aga Sampoerna melanjutkan bisnis Sampoerna tersebut. 

Saat itu, perseroan fokus memproduksi Sigaret Kretek Tangan (SKT) dengan meluncurkan sejumlah produk yang dikenal dengan Sampoerna Kretek.

Kemudian, generasi ketiga dari pendiri Sampoerna, yaitu Putera Sampoerna mengambil alih kepemimpinan Sampoerna pada 1978. Selanjutnya, pada 1989, perseroan pun mengeluarkan produk Sigaret Kretek Mesin (SKM).

Sampoerna Kini

PT HM Sampoerna Tbk, merupakan salah satu perusahaan rokok yang memiliki sejarah panjang di Indonesia. 

Perusahaan ini berawal dari industri rumah tangga pada 1913 di Surabaya, Jawa Timur yang dibangun oleh Liem Seeng Tee. 

Ia memulai usahanya dengan memproduksi dan menjual produk sigaret kretek tangan (SKT) di rumahnya di Surabaya, Jawa Timur.

Perseroan mulai mengembangkan struktur perusahaan modern dan menjalani periode investasi dan ekspansi. 

Kemudian pada 1994, perseroan menerbitkan saham bonus, setiap pemegang dua saham lama menerima tiga saham baru. 

Jumlah saham beredar setelah transaksi menjadi Rp450 juta. Perseroan kemudian mengubah nilai nominal saham dari Rp1.000 per saham menjadi Rp500 per saham pada 1996.

Kemudian pada 2001, Michael Sampoerna didapuk menjadi pemimpin Sampoerna yang merupakan generasi keempat. 

Pada 2005, perusahaan rokok Philips Morris International Inc mengakuisisi saham PT HM Sampoerna Tbk atau sekitar 40 persen saham HM Sampoerna. 

Nilai akuisisinya sekitar USD2 miliar. 

Philips Morris membeli saham HM Sampoerna Rp10.600 per saham atau 20 persen di atas harga saham HM Sampoerna sebelum dibeli sekitar Rp8.850 per saham pada 10 Maret 2005. 

Itulah perjalanan kisah Liem Seeng Tee yang tak terpisahkan dari pendirian rokok Sampoerna. Semoga informasi ini berguna bagi Anda dan menambah wawasan Anda. 

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD